[Sinopsis] Personal Taste Episode 7

Sinopsis Personal Taste Episode 7Keesokan hari setelah kejadian ciuman, Kae-in jadi malu dan takut kalau Jin-ho ternyata tertarik juga sama wanita, ia terus bersembunyi di bawah selimutnya. Tapi saat Jin-ho mau berangkat kerja Kae-in buru-buru keluar dari kamar.
“Kamu mau berangkat kerja?” tanya Kae-in.
Jin-ho mengangguk ia berkata sepertinya tadi malam ia banyak minum hingga jadi mabuk dan tak tahu apa ia telah buat masalah.
“Apa kamu tidak ingat apa-apa?” tanya Kae-in lagi.
Jin-ho hanya diam seperti berusaha mengingat sesuatu.
“Bahkan tidak ingat kalau kau berhutang padaku 50.000 won?” tanya Kae-in seperti tak percaya.
Jin-ho langsung mengambil uang di dalam dompetnya. Kae-in langsung bilang tak perlu dan berkata kalau ia hanya bercanda.
“Lagi pula tidak ada hal besar yang terjadi” kata Kae-in terlihat sedikit kecewa, ia lalu berbalik mau ke kamarnya lagi.
“Jika aku melakukan hal-hal yang terlalu, tolong maafkan aku. Aku minum terlalu banyak semalam” kata Jin-ho tiba-tiba.
Kae-in berbalik dengan wajah ceria, ia berkata kalau ia mengerti keadaan Jin-ho dan menyuruh Jin-ho pergi kerja saja.
Kae-in masuk kamar, dan berkata pada dirinya sendiri “Ya, dia pasti salah menganggapku sebagai kekasihnya. Tapi tak peduli seberapa banyak minumnya mana bisa ia melakukan hal seperti itu”.

Sinopsis Personal Taste Episode 7Jin-ho berangkat kerja. Dalam perjalanan ia teringat masa-masa bersama Kae-in. Ia tersenyum, ia mulai suka pada Kae-in (sepertinya ingat kejadian ciuman itu). Tapi begitu ia teringat perkataan Tae-hoon yang mengganggapnya jahat karena memanfaatkan Kae-in agar bisa tinggal di Sang Go-jae dan bisa memenangkan tender museum kali ini, Jin-ho langsung mencoba menghilangkan pikirannya tentang Kae-in.
Saat sampai dikantor Jin-ho menelepon biro jasa pengangkut barang. Sang-joon mendengarnya, ia tanya apa Jin-ho mau keluar dari Sang Go-jae. Jin-ho berkata kalau sudah tidak ada gunanya tinggal di Sang Go-jae lagi. Sang-joon mengerti, ia berkata kalau tinggal lebih lama di sana sepertinya malah akan membuat sedih Kae-in dan Jin-ho. Sang-joon lalu mencoba menghibur Jin-ho dengan membuat lelucon, tapi Jin-ho sama sekali tak tertarik. Sang-joon pergi dan berkata kalau Jin-ho sama sekali tak memiliki rasa humor, tapi Jin-ho malah tersenyum setelahnya.

Kae-in datang ke ruang kerja In-hae. In-hae memberikan sebuah amplop dengan kasar. Ia bilang isi amplop itu adalah uang yang bisa digunakan oleh Kae-in untuk biaya produksi pembuatan furniture. Setelah menjelaskan itu In-hae menatap Kae-in seperti menyuruhnya pergi. Kae-in berbalik segera mau pergi dari sana, tapi kemudian ia mendengar In-hae menelepon Jin-ho. Maendengar nama Jin-ho Kae-in jadi berhenti dan mendengarkan pembicaraan itu. In-hae berkata, ia menelepon karena ingin tahu bagaimana keadaan Jin-ho sekarang. Jin-ho di seberang berkata kalau ia tidak apa-apa, ia lalu mengajak In-hae pergi minum sebagai rasa terima kasih atas perhatiannya. In-hae menerimanya kemudian ia menutup telepon itu dengan senang. Kae-in langsung bertanya sebenarnya ada apa dengan Jin-ho kemarin. In-hae dengan dingin berkata bagaimana bisa Kae-in tidak tahu keadaan teman serumahnya. Kae-in hanya diam. In-hae lalu bercerita kalau kemarin perusahaan Maiseu membuat pengumuman pembatasan peserta proyek tender musem dan hal ini secara tak langsung menghalangi langkah perusahaan Jin-ho. Kae-in lalu ingat perkataan Jin-ho. “Tak peduli seberapa keras telah berusaha tapi tetap sia-sia saja” kata Jin-ho saat itu.

Sinopsis Personal Taste Episode 7Kae-in keluar kantor In-hae dalam keadaan lunglai, ia lalu mencoba menelepon Jin-ho tapi Jin-ho tak mau mengangkat teleponya.

Saat perjalanan pulang Kae-in melihat sebuah boneka di toko. Ia tertarik dan membelinya. Setelah sampai di rumah ia berkata pada boneka itu bahwa mulai sekarang rumahnya adalah rumah boneka itu juga. Dan ia menamai boneka itu Jin-ho. Kae-in lalu berusaha keras membuat makan malam. Jin-ho pulang dari kerja. Sebelum masuk ia memandangi plang nama Sang Go-jae dan berkata setelah hari sabtu nanti ia tak perlu tinggal di sana lagi.

Sinopsis Personal Taste Episode 7Kae-in dan Jin-ho makan malam besama. Kae-in menghidangkan makanan buatannya dan berharap Jin-ho menyukainya karena ia telah berusaha keras. Jin-ho mengaduk-aduk makanan buatan Kae-in dan berkata kalau tampilan masakan itu tidak bagus. Kae-in berkata yang penting rasanya bukan tampilannya. Jin-ho tanya apa masakan itu buatan Kae-in sendiri. Kae-in mengiyakannya, ia berkata jika ia sedih atau sedang ada masalah ia akan membuat masakan karena dengan makanan fisiknya akan kembali kuat dan jadi semangat lagi.
“Kemudian kamu makan lebih banyak dan jadi semangat kerja” kata Jin-ho dingin.
Kae-in mengiyakannya ia berharap Jin-ho makan banyak kali ini. Jin-ho dengan dingin mengingatkan agar Kae-in hati-hati saat memasak agar jarinya tidak terkena pisau terus. Kae-in berkata tidak apa-apa karena jika ia terluka ada Jin-ho yang siap membantunya memberikan obat dan jika obatnya tidak ada Jin-ho akan membelikannya untuknya sehingga ia tidak perlu khawatir.
“Apakah kamu pikir aku akan selamanya tinggal di sini?” kata Jin-ho dingin.
Kae-in kaget ia berkata bagaimana Jin-ho bisa mengucapkan hal seperti itu dan pergi secara tiba-tiba. Jin-ho berkata bagaimanapun kelak ia kan pergi dari sana juga. Kae-in berkata ia tahu tapi mendengar Jin-ho berkata tiba-tiba seperti itu ia merasa aneh. Jin-ho berkata ia tidak akan segera pergi dari sana dan minta Kae-in tidak memikirkannya dan makan dengan tenang saja.
Sinopsis Personal Taste Episode 7Setelah selesai makan tiba-tiba Kae-in datang ke kamar Jin-ho sambil membawa kantong kecil. Jin-ho tanya Kae-in ada apa tiba-tiba masuk ke kamarnya. Kae-in berkata kalau ia akan membuang sampah dan memerlukan bantuan Jin-ho untuk mengangkatnya. Jin-ho tak mau dan berkata kalau sampahnya hanya sedikit. Jin-ho berkata seperti itu sambil melirik kantung yang di bawa Kae-in tadi. Kae-in tak enak, ia lalu berkata sejujurnya bahwa ia ingin mengajak Jin-ho jalan-jalan setelah membuang sampah sehingga nantinya mood Jin-ho akan kembali lagi. Jin-ho tetap tak mau dan berkata kalau ia ada kerjaan. Kae-in bergumam sendiri, ia berkata kalau ia cuma ingin membantu Jin-ho. Kae-in lalu pergi keluar. Jin-ho tiba-tiba memanggil. Kae-in kaget, ia berbalik dan tanya ada apa. Jin-ho berkata kalau ia akan mengadakan final test untuk pelatihan jadi wanita Kae-in besok. Kae-in kaget, ia tanya test seperti apa yang akan diujikan. Jin-ho berkata kalau ia akan pura-pura jadi pacar Kae-in besok. Kae-in heran apa Jin-ho besok tak bekerja. Jin-ho berkata kalau ia akan bolos (Perusahaan sendiri gitu lho…). Kae-in mengerti, ia lalu berjanji bahwa ia akan berhasil melalui test itu dan Jin-ho akan terpana melihat perubahannya.
Sinopsis Personal Taste Episode 7Kae-in keluar membuang sampah, ia kaget melihat Chang-ryul dalam keadaan mabuk duduk di depan pintu rumahnya. Chang-ryul juga kaget melihat Kae-in, ia berkata kalau ia akan segera pergi. Kae-in bertanya apa Chang-ryul sering diam-diam datang ke rumahnya. Chang-ryul berkata kalau ia juga tidak tahu kenapa ia sering datang ke sana, ia berkata kalau ia tak berdaya dengan keadaan yang menyakitkan yang ia alami. Ia sebenarnya datang untuk mencari teman bicara, tapi ia sadar Kae-in pasti tidak mau mendengarnya. Ia teringat Kae-in dulu selalu mendengarkannya dengan sungguh-sungguh.
“Tapi kau menghianatiku. Aku mungkin sudah akan mendengarkan baik-baik jika itu tak tejadi” kata Kae-in.
Ia lalu mau masuk kembali, Chang-ryul mencegahnya. Ia menangis dan menyebut ibunya. Kae-in jadi tidak enak ia tanya apa yang terjadi dengan ibunya.
“Meninggalkah?” tanya Kae-in.
Sinopsis Personal Taste Episode 7Kae-in lalu mendengarkan cerita Chang-ryul di depan pintu rumahnya. Chang-ryul bercerita ibunya cerai dengan ayahnya. Dan sekarang ibunya mau pergi ke Afrika, ia takut tak akan bertemu lagi dengannya.
“Afrika, tempat yang cukup jauh” kata Kae-in dingin.
Chang-ryul bercerita lagi bahwa ibunya kemarin gagal datang ke acara pernikahannya dengan In-hae karena ayahnya. Sehingga sekarang ia ingin melihat anak dan menantunya sebelum pergi, dan ingin membuat makanan untuknya.
“Bukankah hal seperti ini seharusnya kamu katakan pada In-hae” kata Kae-in masih dingin.
“Kami telah perpisah. In-hae bilang aku jauh dari laki-laki yang ia bayangkan. Selama ini ia membayangkan Chang-ryul yang kau gambarkan sebagai pacarmu adalah laki-laki yang paling sempurna di dunia ini” kata Chang-ryul.

Jin-ho keluar kamarnya. Ia heran kamar Kae-in sepi sekali. Ia lalu masuk memeriksanya. “Apa ia pergi jalan-jalan sendiri?” gumam Jin-ho.

“Ok, aku tahu ini akan sia-sia. Kau berhak marah. Aku bahkan ingin kau melakukan itu. Aku ini benar-benar bersalah. Park Kae-in aku menyesal. Tapi ketika aku menjadi anjing gila, hanya di depanmu anjing gila ini di panggil” kata Chang-ryul berusaha membujuk Kae-in untuk bertemu ibunya.

“Cih..Chang-ryul kau benar-benar orang gila” kata Jin-ho yang mendengar pembicaraan itu dari dalam.

Sinopsis Personal Taste Episode 7“Tapi, hubungan ibu dan aku. Ibu selalu membelaku saat aku dipukul ayah. Kae-in, aku tahu aku gila. Aku hanya bisa bergantung padamu sekarang” kata Chang-ryul sedih.
“Benar-benar hebat. Bagaimana mungkin kau membiarkanku melakukan itu” kata Kae-in dingin.
“Meski ia adalah ibu kandungku? Dia adalah ibu kandungku” kata Chang-ryul.
Jin-ho mendengarkan dengan baik, ia ingin tahu bagaimana reaksi Kae-in. Kae-in kaget.
“Ibu kandungmu, tapi kau bilang ibumu sudah meninggal” kata Kae-in prihatin.
Jin-ho masuk ke rumah setelah mendengarnya karena ia tahu itu artinya Kae-in setuju. Chang-ryul berkata kalau itu karena ibunya dan ayahnya marahan. Oleh karena itu ia ingin memberikan kenangan terakhir pada ibunya.

Jin-ho langsung mengambil minum di dapur, sepertinya ia kesal karena sikap Kae-in pada Chang-ryul tadi (cemburu???). Ia langsung ingin mau masuk ke kamarnya begitu melihat Kae-in masuk, tapi Kae-in mencegahnya. Kae-in meminta Jin-ho membatalkan ujiannya besok dan mengganti harinya karena ia harus menjenguk temannya yang baru melahirkan. Jin-ho terlihat kesal ia tanya bukankah teman Kae-in hanya Young-soon dan In-hae. Kae-in menyangkalnya dan berkata kau ia juga punya teman lain. Jin-ho tak peduli dan masuk ke kamarnya (Jin-ho kan tahu kalau Kae-in bohong… jadi kesal deh). Kae-in mencegah lagi, ia tanya apa Jin-ho marah karena ia minta ujiannya di tunda. Jin-ho berkata kenapa ia harus marah lagipula ini ujian untuk Kae-in bukan untuknya. Kae-in jadi tidak enak, ia berkata kalau ia dulu telah janji belajar sungguh-sungguh. Jin-ho dengan dingin berkata oleh karena itu ia mengadakan ujian terakhir untuk Kae-in tapi ia malah menyia-nyiakannya. Kae-in jadi kesal, ia tanya kenapa Jin-ho berubah jadi dingin kepadanya. Jin-ho juga kesal ia langsung masuk ke kamarnya.

Sinopsis Personal Taste Episode 7Sinopsis Personal Taste Episode 7Kae-in di dalam kamarnya bicara dengan sedih pada bonekanya yang dianggap Jin-ho. “Aku tahu karena pekerjaan kau bersikap begitu padaku. Tapi apa kau tahu betama marahnya dirimu? Kau tak marah? Seharusnya kau lebih jujur sedikit kalau kau tak punya teman. Dasar bodoh!”. Kae-in mendengar Jin-ho mau pergi. Ia segera keluar menemui Jin-ho.
Sinopsis Personal Taste Episode 7“Jin-ho kau mau pergi?” tanya Kae-in.
“Kenapa? Apa urusannya denganmu?” kata Jin-ho.
“Maaf, tetang ujian itu dan telah membuatmu marah” kata Kae-in sedikit takut.
Jin-ho jadi tidak enak mendengarnya.
“Tapi kau akan memberiku satu kesempatan lagi bukan?” kata Kae-in berani.
Jin-ho hanya diam.
“Kau mau pergi kemana? Aku ikut ya!” kata Kae-in lagi.

Akhirnya Jin-ho dan Kae-in pergi jalan-jalan bersama naik mobil. Di dalam perjalanan Kae-in berteriak-teriak keluar mobil, ia minta Jin-ho mengikutinya karena itu bagus untuk melepaskan kekesalannya. Jin-ho menganggap Kae-in gila dan tak mau menurutinya. Kae-in terus memaksa, Jin-ho akhirnya mau tapi teriakkan kecil. Kae-in menyuruh agar Jin-ho lepas agar teriakkannya keras. Jin-ho kembali tak mau. Kae-in menggelitik Jin-ho agar mau lagi. Jin-ho kesal ia bilang nanti bisa tabrakan jika Kae-in terus menggelitiknya. Kae-in senang Jin-ho kembali bersikap normal padanya, ia minta Jin-ho mencoba berteriak lagi satu kali saja. Jin-ho akhirnya mau berteriak dan berhasil. Mereka lalu berteriak bersama-sama.

Sinopsis Personal Taste Episode 7Jin-ho dan Kae-in lalu berhenti di tepi sungai. Kae-in bertanya bagaimana perasaan Jin-ho sekarang apa sudah enakkan setelah teriak tadi. Ia lalu minta ujian akhirnya dilakukan sekarang saja. Jin-ho berkata kalau ia sedang tidak ingin membicarakan hal itu.
Sinopsis Personal Taste Episode 7Kae-in berkata kalau ia hanya minta beberapa menit saja dan ia yakin akan membuat Jin-ho terkesan dengan perubahannya.
Jin-ho lalu bersikap serius “Park Kae-in”.
“Ya” kata Kae-in bingung.
“Kau tidak menyukaiku. Karena aku tidak bisa mencintaimu” kata Jin-ho.
Kae-in semakin bingung “Baik. memang itulah yang seharusnya terjadi” kata Kae-in.
Tiba-tiba Kae-in sadar “Ini ujiannya ya?” kata Kae-in.
Jin-ho hanya diam. Kae-in senang dan menyuruh Jin-ho melanjutkan.
“Oleh karena itu, kau tahu hubungan kita sudah bertahun-tahun. Sekarang aku bertemu denganmu karena ingin mengatakan padamu bahwa kau tampak seperti pacarku sebelumnya. Aku sama sekali tidak bisa melupakannya. Aku akan selalu melihatnya di dalam dirimu. Aku akan selalu memintamu melakukan tindakan yang sama dengannya. Apa kau tidak masalah?” kata Jin-ho (tapi ini sepertinya kata hatinya deh…).
“Apakah kau begitu mencintai perempuan itu?” tanya Kae-in.
“Ya” jawab Jin-ho.
“Aku akan melakukannya. Karena aku mencintaimu. Jadi saya akan mencoba memenuhi permintaanmu” kata Kae-in.
Jin-ho langsung menarik tubuh Kae-in. “Hey! Apa yang kau bilang ini? Apa ini yang kau sebut berubah? Kau seperti orang tolol tidak ada perubahan dari sebelumnya” kata Jin-ho marah.
“Aku tidak sengaja” kata Kae-in bingung.
“Kau begitu mendesak” kata Kae-in lagi.
“Ini yang disebut ujian akhir! Seharusnya kamu bisa melaluinya” kata Jin-ho marah lagi.
Kae-in hanya diam, Jin-ho jadi tidak enak dan melepasakan tangannya dari tubuh Kae-in.
“Lalu aku harus bagaimana?” tanya Kae-in.
Jin-ho terlalu kesal sehingga tidak menjawabnya.
“Cinta tak perlu harga diri” kata Kae-in beralasan.
“Cinta tak meminta orang kehilangan harga dirinya. Tapi mengawal seseorang. Lakukan ini! Jangan percaya, jangan cinta, tidak memaafkan” kata Jin-ho memberi saran.
“Kau harus menjadi 10 juta kali lebih kuat dari sebelumnya” kata Jin-ho lagi.
“Saya akan mencobanya” kata Kae-in.
Dalam hati Jin-ho berkata “Kau seharusnya tidak mendengarkan kata-kata Chang-ryul kalau kau ingin berubah”.
“Bagaimanapun aku telah berusaha mengubahmu” kata Jin-ho tiba-tiba.
“Kenapa? Apa kau tak percaya padaku?” kata Kae-in.
Jin-ho tak peduli ia masuk ke dalam mobil. Kae-in mengejar ia berkata kalau ia bisa berubah dan minta Jin-ho percaya kepadanya. Jin-ho tetap tak peduli dan tetap masuk ke dalam mobil.
Jin-ho mengantar Kae-in pulang dan dengan dingin menyuruhnya segera masuk. Kae-in dengan sedikit takut bertanya apa apa Jin-ho tidak ikut masuk dengannya. Jin-ho berkata kalau ia ingin pergi ke suatu tempat lagi.
“Apa kau akan pulang lagi?” tanya Kae-in.
“Aku tak tahu” kata Jin-ho dingin.
Kae-in turun dengan sedih, dan Jin-ho tetap pergi. Jin-ho terlihat sangat pusing memikirkan Kae-in saat pergi jalan-jalan lagi. Ia lalu berhenti di pinggir jalan dan ia melihat sebuah toko bunga. Jin-ho kembali ke rumah Kae-in, ia meletakkan setangkai bunga mawar di depan kamar Kae-in.
Ia bergumam “Kau harus kuat”.
Pagi harinya Kae-in melihat bunga itu dan bingung melihatnya. Jin-ho keluar dari kamar mandi Kae-in langung tanya apa bunga itu dari Jin-ho. Jin-ho hanya berkata agar Kae-in ingat bahwa mawar itu berduri. Jin-ho lalu pergi, Kae-in semakin bingung tapi ia senang mendapat bunga dari Jin-ho.
Sinopsis Personal Taste Episode 7Jin-ho berangkat ke kantor. Sang-joon memberi laporan bahwa proyek sekolah mereka berjalan lancar. Tiba-tiba In-hae menelepon Jin-ho. In-hae menelepon untuk memberitahukan bahwa Do-bin sekarang sedang ada di villanya. In-hae juga berkata kalau ia akan memberikan alamat villanya pada Jin-ho. Ia minta Jin-ho jangan menyerah. Jin-ho mengucapkan terima kasih untuk itu dan menutup telepon setelahnya. Sang-joon heran dengan hubungan Jin-ho dan In-hae. tapi ia senang karena In-hae memberikan informasi-informasi tetang perusahaan Meiseu. Sang-joon tiba-tiba mendapat telepon dari Young-soon. Sang-joon menjauh dan menjawabnya “Hallo, ya Eonni ada apa?”.
Jin-ho mendengarnya heran “Eonni?”.

Sang-joon janjian bertemu Young-soon di suatu restoran. Sebelum masuk Sang-joon bergumam pada dirinya sendiri bahwa ia akan mengakhiri kebohongannya selama ini karena itu sudah tidak ada gunanya lagi. Tapi saat sudah bertemu Young-soon, Sang-joon susah mengatakan yang sebenarnya karena Young-soon begitu baik padanya. Sang-joon lalu berusaha bicara serius dan berkata kalau ia sebenarnya adalah orang yang sempurna.
Young-soon kaget dan bertanya “Benarkah”.
Tapi Sang-joon malah berkata “Tentu saja tidak benar, aku hanya bercanda”.
Young-soon lalu lega, ia berkata kalau ia juga sebenarnya ingin mengaku sesuatu. Young-soon berkata sebenarnya ia malu menanyakannya, tapi Sang-joon menyuruhnya mengatakan saja. Young-soon lalu bertanya apa Sang-joon menyukai wanita seperti dirinya. Sang-joon kaget dan berkata kalau ia tidak suka wanita. Young-soon menjelaskan maksud sebenarnya. Ia tanya apakah ia masih memiliki pesona di mata orang-orang. Sang-joon tentu saja mengatakan bahwa Young-soon tentu masih mempunyai pesona itu. Young-soon tak percaya ia berkata kalau ia sudah lama tidak pergi ke pusat kecantikan. Sang-joon meyakinkan lagi hingga Young-soon percaya. Saat Young-soon ke toilet, Sang-joon bergumam bagaimana caranya menjelaskan yang sebenarnya kalau ia malah kecanduan berpura-pura menjadi gay.

Sinopsis Personal Taste Episode 7Kae-in habis mandi saat ia melihat Jin-ho sudah pulang kerja.
“Kau sudah pulang?” tanya Kae-in.
“Kau sedang melakukan apa?” tanya Jin-ho balik saat melihat rambut Kae-in masih berhanduk.
“Oh, ini. Bukankah aku sudah mengatakan kalau aku akan pergi menjenguk temanku yang baru saja melahirkan” kata Kae-in.
“Benarkah?” kata Jin-ho.
“Tentu saja benar, makanya aku menbersihkan rambutku takut anaknya akan mual” kata Kae-in.
Jin-ho tak peduli dengan penjelasan Kae-in dan pergi masuk kamarnya. Kae-in menyesal karena ia telah berbohong pada Jin-ho.
Kae-in dan Chang-ryul pergi makan ke rumah ibu Chang-ryul. Ibu Chang-ryul yang menganggap Kae-in adalah In-hae terus-terusan memanggil Kae-in dengan nama In-hae. Kae-in kesal tapi tidak bisa menjelaskan yang sebenarnya, ia melampiaskan kekesalannya dengan memakan banyak makanan tanpa henti. Ibu Chang-ryul berkata kalau ia senang melihat “In-hae” makan banyak dan tidak pilih-pilih. Kae-in hanya diam dan makan terus. Chang-ryul berkata itu karena masakan ibunya enak jadi “In-hae” tidak mengontrol makannya. Lalu tiba-tiba nasi Kae-in habis, ibu Chang-ryul buru-buru berkata kalau ia akan mengambilkan nasi lagi untuknya. Saat ibunya pergi, Chang-ryul bertanya kenapa Kae-in makan seperti itu, tapi belum sempat Kae-in menjawabnya ibu Chang-ryul sudah datang. Ibu Chang-ryul berkata kalau ia senang melihat “In-hae” makan seperti itu dan minta agar setelah makan “In-hae” mau ngobrol dengannya membicarakan bagaimana dulu Chang-ryul mengajaknya menikah. Kae-in semakin kesal dan memasukan makanan dalam mulutnya tanpa henti.
Saat Kae-in ke toilet, ia heran pada dirinya kenapa mau ada disana. Saat akan kembali ke meja makan Kae-in tidak sengaja mendengar pembicaraan Chang-ryul dengan ibunya. Chang-ryul berkata kalau ia kesal karena ayahnya ikut campur dalam proyek museum kali ini dengan menjagal Jin-ho ikut berpartisipasi. Ibu Chang-ryul melihat Kae-in dan memintanya bergabung. Ibu Chang-ryul memberikan “In-hae” sebuah bros. Kae-in menolak tapi ibu Chang-ryul langsung memasangkannya di baju Kae-in.
Sinopsis Personal Taste Episode 7Chang-ryul mengantar Kae-in pulang, ia berterima kasih karena Kae-in mau menemaninya. Kae-in hanya diam dan mengembalikan bros dari ibu Chang-ryul. Chang-ryul berkata kalau bros itu sudah dikasihkan kepada Kae-in kenapa dikembalikan. Kae-in berkata dengan dingin agar bros itu diberikan kepada In-hae saja karena itu memang untuknya. Chang-ryul berkata In-hae pasti menolaknya karena tidak sesuai seleranya. Kae-in tak peduli ia beralasan kalau ia juga tak berhak memilikinya. Chang-ryul tetap memaksa agar Kae-in menerimanya karena itu dari ibunya. Kae-in kesal ia berkata kalau ia sudah melakukan yang Chang-ryul mau jadi jangan memaksanya lagi. Kae-in turun dan langsung masuk rumah.

Jin-ho sedang keluar kamar saat ia melihat Kae-in pulang. Ia heran karena Kae-in langung masuk kamar mandi. Ia melihat Kae-in di dalam kamar mandi sedang muntah-muntah. Kae-in menyuruhnya pergi tapi Jin-ho malah membantunya. Setelah selesai Kae-in berterima kasih dan mencoba berbohong kenapa ia bisa seperti tadi. Jin-ho tak peduli dan menyuruh Kae-in pergi tidur saja. Kae-in lalu minta bantuan lagi karena ia merasa perutnya masih tidak enak. Jin-ho bertanya bantuan seperti apa. Kae-in berkata cukup mudah cuma menusuk jarinya dengan jarum. Jin-ho berkata kalau mudah lakukan sendiri saja. Kae-in berkata kalau melakukan sendiri ia bisa gugup. Jin-ho tetap menolak. Kae-in lalu terlihat kesakitan dan masuk kamar mandi lagi.

Sinopsis Personal Taste Episode 7Jin-ho akhirnya mau membantu menusuk jari Kae-in. Setelah selesai Jin-ho langsung mau masuk ke kamarnya, tapi Kae-in mencegah. Kae-in bertanya apa sebenarnya hubungan Jin-ho dengan ayah Chang-ryul, apa mereka sudah saling kenal. Jin-ho bertanya bagaimana Kae-in bisa tahu. Kae-in berbohong, ia berkata kalau ia hanya tiba-tiba berpikir apa Jin-ho sedang dipermainkan Chang-ryul.
“Apa Chang-ryul yang mengatakannya?” tanya Jin-ho.
“Bukan. Aku cuma tiba-tiba memikirkannya” kata Kae-in.
Jin-ho lalu menjelaskan bahwa ayahnya dan ayah Chang-ryul dulu adalah rekan bisnis. Tapi kerena persaingan hak menajemen perusahaan ayahnya disingkirkan. Kae-in jadi tidak enak, ia berkata apa karena cuma hal itu keluarga Chnag-ryul jadi kejam padanya. Jin-ho berkata walaupun ia berusaha keras tapi usahanya tetap sia-sia. Kae-in lalu menyemangati dan berkata agar Jin-ho jangan menyerah karena trik-trik kotor yang dilakukan keluarga Chang-ryul untuk menjegal Jin-ho berpartisipasi dalam proyek museum. Jin-ho kaget ia bertanya dari mana Kae-in tahu masalah ini. Kae-in jadi gugup ia berbohong dengan mengatakan kalau ia mendengarnnya dari orang-orang museum. Jin-ho tahu kalau Kae-in bohong tapi ia diam saja dan menyuruh Kae-in tidur saja. Kae-in mencegah ia memberi semangat dan bercerita tentang makanan yang bisa memberikan energi. Jin-ho tersenyum mendengarnya.
Sinopsis Personal Taste Episode 7Di dalam kamar setelah diberi semangat Kae-in, Jin-ho memberanikan diri mengirim sms pada Do-bin.

Keesokan harinya Jin-ho pergi ke villa Do-bin. Do-bin senang melihat Jin-ho datang kesana. Jin-ho lalu menemani Do-bin memancing di tepi danau. Do-bin meminta Jin-ho untuk mancing bersamanya. Do-bin heran sejak datang Jin-ho tidak mengajaknya berbicara tentang proyek museum padahal ia tahu karena masalah proyek itu Jin-ho datang mencarinya. Jin-ho berkata kalau ia sekarang hanya ingin menjadi teman Do-bin saja. Do-bin heran, ia bertanya apa Jin-ho sedang melakukan pengakuan (tentang gay nya). Do-bin lalu berkata kalau ia juga akan melakukan pengakuan. Do-bin bercerita kalau dulu ia jatuh cinta dengan kakak kelasnya. Jin-ho berkata kalau ia juga. Do-bin bertanya bagaimana cerita cinta Jin-ho. Jin-ho tidak bercerita tapi ia berkata kalau ada banyak yang harus dilakukan sebelum jatuh cinta. Do-bin minta maaf kemudian ia bercerita tentang kisah cintanya, ia berkata kalau ia jatuh cinta karena sering ketemu di perpustakaan. Masa pacaran mereka sangat singkat karena mereka lalu harus putus. Jin-ho bertanya kenapa sampai putus. Do-bin berkata karena cintanya seperti racun, sehingga mereka harus putus. Ia bercerita kalau saputangan yang ia pinjamkan dulu pada Jin-ho adalah kenangan terakhir dari pacarnya. Jin-ho jadi heran kenapa hadiah begitu penting dipinjamkan kepadanya. Do-bin berkata kalau ia hanya ingin melakukannya saja dan mungkin karena ia ingin jadi teman Jin-ho. Jin-ho hanya diam dan tersenyum mendengarnya. Do-bin memandang Jin-ho penuh arti (hayo..?).
Sinopsis Personal Taste Episode 7Malam harinya bersama Kae-in, Jin-ho memandang bulan dilangit. Ia berkata kalau ia sekaranng tidak akan menyesal karena ia sudah melakukan apa yang ia bisa lakukan. Dan berkata kalau melihat bulan dari teras Sang Go-jae sangat bagus. Kae-in berkata kalau selama ini ia tak menyadari hal itu. Jin-ho lalu memandangi wajah Kae-in dengan senang.
Pagi harinya Tae-hoon heran melihat Sang-joon memakai kaos kembaran yang ia berikan untuk Jin-ho. Sang-joon bertanya memangnya kenapa jika ia memakai kaos Jin-ho. Tae-hoon tidak terima, begitu Jin-ho datang ia langsung merajuk. Jin-ho dengan dingin berkata agar Tae-hoon melakukan hal yang berguna dari pada meributkan hal itu. Tae-hoon heran kenapa Jin-ho bersikap dingin kepadanya. Sang-joon juga heran tapi ia berkata itu karena Tae-hoon meributkan hal kecil. Tae-hoon tetap tak terima Sang-joon memakai pakaian Jin-ho, Sang-joon berkata kalau ia dan Jin-ho ada hubungan baik dan punya rahasia bersama.
Sinopsis Personal Taste Episode 7Jin-ho di dalam kantornya melihat miniatur meja kursi pemberian Kae-in. Ia lalu teringat kejadian malam saat ia mencium Kae-in (Tu kan ingat…). “Apa yang aku lakukan akhir-akhir ini” gumam Jin-ho.
Di gedung Meiseu. Do-bin telah kembali kerja. Kae-in menemuinya dan bertanya kenapa kemarin ia tidak datang. Do-bin berkata agar Kae-in tidak usah khawatir dan fokus pada kerjaannya saja karena segala pekerjaan Kae-in adalah tanggungjawab Kae-in jadi tidak perlu tanya-tanya Do-bin lagi. Kae-in bertanya apa karena masalah proyek museum maka Do-bin tidak datang kemarin. Do-bin tersenyum dan bertanya apa Kae-in juga khawatir tentang Jin-ho. Kae-in mengiyakan. Do-bin berkata kalau ia akan melakukan segalanya untuk proyek museum kali ini. Jika ia berhasil ia akan tinggal tapi jika tidak ia akan pergi dari sana. Kae-in jadi tidak enak. Do-bin berkata kalau ia datang sekarang juga ingin mengucapkan selamat tinggal sebelum nanti terlambat mengucapkannya. Do-bin pamit pergi.
Tiba-tiba Kae-in berteriak “Tuan Choi Do-bin, semangat!!”.
Kae-in lalu mau menelepon Jin-ho tapi tak jadi.
Ayah Chang-ryul dan Chang-ryul sedang berada di gedung Meiseu saat melihat Kae-in berlari keluar terburu-buru. Ayah Chang-ryul heran dan bertanya bukankah itu gadis yang ada di pernikahan Chang-ryul dulu. “Apa yang ia lakukan di sini?” kata ayah Chang-ryul. Chang-ryul sendiri hanya diam dan juga heran melihat Kae-in ada di sana. Ayah Chang-ryul meminta asisten Kim mencari tahu tentang gadis itu dan apa yang ia lakukan di gedung Meiseu.
Sinopsis Personal Taste Episode 7Chang-ryul dan ayahnya ternyata datang untuk acara pengarahan tander museum lagi. Saat menunggu acara mulai, asistem Kim telah datang dengan informasinya tentang Kae-in. Ia memberitahu bahwa Park Kae-in adalah anak Prof. Park dan sekarang sedang ditugasakan untuk merancang ruang istirahat untuk anak-anak di museum itu. Ayah Chang-ryul kaget, ia tanya lagi siapa ayah Kae-in.
“Prof. Park” kata asistem kim.
Ayah Chang-ryul langsung memukul Chang-ryul dan marah-marah bagaimana bisa Chang-ryul menyia-nyiakan anak Prof. Park dan memilih gadis tak tahu diri (In-hae). Chang-ryul tak mengerti kenapa ayahnya tiba-tiba marah dan tanya memangnya Prof. Park itu siapa. Ayahnya tambah marah bagaimana Chang-ryul sampai tidak tahu siapa Prof. Park, ia lalu berkata kalau Prof. Park adalah seorang arsitek terkenal di Korea. Chang-ryul berkata siapa pun ayah Kae-in sudah tidak ada gunanya lagi. Chang-ryul pergi, ayahnya masih marah-marah tapi dihalangi asisten Kim.
Sinopsis Personal Taste Episode 7Tae-hoon masih tidak suka Sang-joon memakai baju yang sama dengannya. Sang-joon berkata agar Tae-hoon tidak seperti anak kecil. Tae-hoon tak peduli, ia lalu mencoba melepasakan baju Sang-joon hingga bajunya ketumpahan kopi. Sang-joon marah, Tae-hoon tetap tak peduli dan terus mencoba membuka baju Sang-joon. Ia menggelitik Sang-joon agar mau membuka bajunya, Sang-joo tertawa geli. Kae-in datang ke kantor Jin-ho dan heran melihat ulah Sang-joon dan Tae-hoon. Sang-joon melihat kae-in ia buru-buru melepaskan tangan Tae-hoon. “Kalian berdua?” kata Kae-in. Sang-joon buru-buru mendekati Kae-in mencoba menjelaskan kejadiannya. Tapi Kae-in keburu marah, ia marah karena Sang-joon mengkhianati Jin-ho. Agar Tae-hoon tidak tahu, Sang-joon buru-buru menutup mulut Kae-in dan menyeretnya ke ruang Jin-ho.
Sinopsis Personal Taste Episode 7Di ruang Jin-ho, Kae-in terus marah pada Sang-joon. Jin-ho tanya sebenarnya ada apa. Sang-joon menjelasakan bahwa telah terjadi kesalahpahaman antara hubungannya dengan Tae-hoon.
“Kau tahu hatiku hanya untukmu” kata Sang-joon merayu Jin-hoo.
Jin-ho segera menjauhkan tangan Sang-joon. Sang-joon berkata kalau Jin-ho tidak usah malu di depan Kae-in. Jin-ho kesal dan menyuruh Sang-joon keluar. Kae-in berkata kalau ia marah karena Sang-joon mengkhianati Jin-ho, dan jika Sang-joon wanita ia tidak akan mengampuninya. Jin-ho lalu berbicara serius mau mengatakan sebenarnya.
“Telah terjadi kesalahpahaman sejak awal tentang hubungan kami” kata Jin-ho.
“Apa?” kata Kae-in bingung.
Jin-ho diam sejenak dan berkata “Aku tidak gay”.
Tapi tiba-tiba Sang-joon masuk lagi dan berkata kalau ia dan Tae-hoon tidak ada hubungan apa-apa. Jin-ho mengusir Sang-joon lagi. Kae-in tidak mendengar ucapan Jin-ho tadi, dan tiba-tiba ia ingat tujuannya datang kesana adalah untuk mengatakan kalau masalah proyek museum telah diselesaikan dengan lancar oleh Do-bin, jadi Jin-ho tak perlu khawatir lagi.
Jin-ho tersenyum dan tanya “Jadi hanya untuk ini kau datang kesini”.
Kae-in berkata kalau Do-bin telah berjudi dengan dirinya sendiri (membiarkan semua orang bersaing memenangi tander) jadi Jin-ho tak perlu kecil hati karena ia masih ada kesempatan. Jin-ho tersenyum lagi dan berkata bukankah bisa mengatakan itu ditelepon saja. Kae-in berkata kalau ingin melihat senyum Jin-ho secara langsung makanya datang kesana.

Chang-ryul dan asisten Kim sedang menunggu Kae-in di dalam mobil. Lalu mereka tiba-tiba melihat Kae-in kembali dengan Jin-ho. Asisten Kim memanasi dengan bertanya apa Jin-ho ada hubungan dengan Kae-in hingga datang bersama. Chang-ryul berkata kalau semua itu karenanya sehingga sekarang Kae-in mau balas dendam kepadanya. Tiba-tiba mobil Chang-ryul di ketuk seorang bule. Ternyata bule itu adalah teman lama Chang-ryul.

Mereka lalu ngobrol di sebuah restoran. Chang-ryul tanya temannya yang bernama Joy itu sedang ada urusan apa di Korea. Temannya bilang ia ada perlu dengan teman wanitanya yang kerja dengan Do-bin. Chang-ryul heran Joy kenal dengan Do-bin. Joy berkata kalau ia dulu satu sekolah dengan Do-bin tapi ia tidak akrab, karena Do-bin berbeda dengannya. Chang-ryul makin penasaran ia tanya apa masudnya beda dengannya. Joy berkata kalau Do-bin punya kesenangan tertentu. Chang-ryul tidak mengerti ia terus memaksa Joy menjelaskannya.

Sinopsis Personal Taste Episode 7Sementara itu Jin-ho datang ke gedung Meiseu untuk mengembalikan saputangan yang ia pinjam dulu. Jin-ho juga berkata kalau ia mendengar dari Kae-in kalau Do-bin mempertaruhkan semuannya demi proyek museum kali ini. Jin-ho sangat berterima kasih karenanya. Do-bin berkata apa Jin-ho tahu kalu ia melakukan ini karena ia senang dengan Jin-ho. Jin-ho berkata kalau ia juga senang dengan Do-bin (senang jadi teman maksudnya).
“Apakah kau tahu kau mencintai kalian semua” kata Do-bin.
“Saya tahu” jawab Jin-ho.
“Benarkah?” kata Do-bin.
“Ya. Anda adalah orang yang berkharisma” jawab Jin-ho.
Do-bin diam sejenak mau menjelaskan maksudnya.
Sinopsis Personal Taste Episode 7Di tempat lain akhirnya Joy menjelaskan kalau Do-bin adalah gay. Chang-ryul kaget mendengarnya. Di tempat lain Jin-ho pun kaget mendengar kalau Do-bin menyukainya.
“Maaf, apa maksud anda sebenarnya” kata Jin-ho kaget.
“Seperti yang anda telah dengar. Sejak pertama kali bertemu dengan anda hatiku sudah bergetar. Dan saat hari itu aku mendengar kalau anda juga gay. Saya semakin yakin dengan perasaan saya. Oleh karena itu sekarang saya memberanikan diri memintamu untuk melakukan hubungan khusus itu dengan saya” kata Do-bin.
Jin-ho masih kaget, Do-bin berkata agar Jin-ho memikirkannya dulu karena ia tidak ingin mendengar jawabannya sekarang. Do-bin berkata karena orang itu adalah Jin-ho makanya ia memiliki keberanian untuk mengaku. Jin-ho sebenarnya mau langsung menolaknya tapi ia tidak tega melihat pandangan Do-bin kepadanya.
Sinopsis Personal Taste Episode 7Jin-ho keluar dari ruang Do-bin dengan ling-lung. Tiba–tiba ia bertemu dengan Chang-ryul. Ia langsung mengelak tapi Chang-ryul mencegah. Chang-ryul berkata cepat atau lambat Jin-ho pasti kalah darinya. Ia juga tanya apa yang dilakukan Jin-ho di sana. Ia menyindir apa Jin-ho sedang melakukan pendekatan dengan Do-bin. Jin-ho berkata kalau ia tidak akan melakukan hal–hal belakang seperti Chang-ryul. Jin-ho pergi, tapi Chang-ryul terus mendesak dan berkata kalau Jin-ho berpura-pura mendekati Do-bin karena ia tahu tahu kalau Do-bin itu gay. Jin-ho tak tahan ia berbalik dan memukul Chang-ryul.
“Apa yang kau lakukan. Apa ini adalah sebuah pengakuan? Saya sangat kecewa ternyata kau menggunakan kelemahan Do-bin untuk memenangkan tander ini” kata Chang-ryul.
“Aku belum memanfaatkan Do-bin” kata Jin-ho dingin.
“Apa itu? apa kalian berdua disini ada hubungan? Jika tidak kenapa kau ada disini. Semua orang juga tahu. Menjengkelkan saja!” kata Chang-ryul.
Tiba-tiba Jin-ho melihat Do-bin berdiri dibelakang Chang-ryul sedang memperhatikan mereka. “Jawablah, kau benar-benar memanfaatkan Do-bin bukan?” kata Chang-ryul memaksa. Jin-ho jadi tidak enak menjawabnya karana Do-bin ada di sana. “Atau kau juga adalah gay?” kata Chang-ryul lagi.
Di sisi lain Kae-in ternyata juga sedang melihat mereka.
“Balaslah?” kata Chang-ryul lagi.
Jin-ho mau menjawab. Semua orang menunggu jawaban Jin-ho.
“Aku.. aku adalah gay” kata Jin-ho akhirnya.
Kae-in kaget mendengarnya, Jin-ho menoleh ke samping dan kaget melihat Kae-in ada di sana, ia lalu terlihat lemah dan hanya menunduk ke bawah saja. Kae-in terlihat sedih. Chang-ryul terus mengejeknya “Ternyata kau aslinya begitu kah? Jadi kau bukan orang kah? Jika orangtua tahu pasti akan lebih menyakitkan. Seharusnya kau mengatakan kepada semua orang. Hari ini saya akan pura-pura simpati padamu. Kau benar-benar menyedihkan”.

Do-bin tak terima dan mau membela Jin-ho tapi keduluan oleh Kae-in.
“Hentikan. kenapa kau menertawakan orang begitu?” kata Kae-in.
“Park Kae-in” kata Chang-ryul kaget melihat Kae-in ada di sana.
“Apakah kau lebih baik hingga memandang rendah orang seperti ini. Jin-ho pun tidak ingin dilahirkan seperti ini” kata Kae-in lagi.
“Jangan katakan itu lagi” pinta Jin-ho pelan.
Melihat sudah ada Kae-in, Do-bin pergi dari sana.
“Apa laki-laki yang mencintai wanita baru disebut laki-laki? Lalu apa kau disebut laki-laki jika kau menyakitiku?” kata Kae-in marah.
“Tolong jangan katakan itu lagi” teriak Jin-ho tak tahan.
Jin-ho lalu pergi dari sana. Kae-in mau mengejar tapi di tahan oleh Chang-ryul. Kae-in menghempaskan tangan Chang-ryul dan mengejar Jin-ho lagi.

“Jin-ho. Ayo kita bicara?” kata Kae-in.
“Bicara apa? Tak ada lagi yang perlu dibicarakan” kata Jin-ho dingin.
Ia kemudian pergi dengan mobilnya. Kae-in kembali ke dalam gedung. Chang-ryul menghampirinya tapi Kae-in menghindar. Chang-ryul mencegah Kae-in pergi.
“Apa kau ada hubungan dengan pria itu akhir-akhir ini? Mengapa kau bersama-sama orang kotor seperti itu terus” kata Chang-ryul.
Kae-in kaget ia memandang Chang-ryul berapi-api.
“Apakah kau sekarang cinta dengan laki-laki gay?” kata Chang-ryul lagi.
Kae-in tak tahan lagi ia langsung menampar Chang-ryul. Dan hal ini tak sengaja di lihat oleh In-hae. Chang-ryul dan In-hae kaget melihat reaksi Kae-in seperti itu.
“Kotor? Apa kotor? Jin-ho mengapa dia kotor? Sesama laki-laki atau sesama perempuan apa salahnya? Orang yang suka orang lain apa salahnya? Kau sama sekali tak berhak. Kau atas dasar apa mengatai Jin-ho kotor?” kata Kae-in marah.
“Kae-in kenapa kau begini? Saat kita putus dan ketika pernikahanku. Kau tidak memukuliku Tapi kenapa kau melakukannya sekarang?” kata Chang-ryul.

“Itu.. itu karena dulu aku adalah wanita bodoh. Tapi sekarang Jin-ho telah mengubahku” kata Kae-in tegas. Sinopsis Personal Taste Episode 7Jin-ho sediri sedang mengendari mobil dengan gila-gilaan mengebut dan menyalip mobil-mobil yang ada di jalanan.

Sinopsis Personal Taste Episode 7
credit : maldoeopsi

Iklan

2 pemikiran pada “[Sinopsis] Personal Taste Episode 7

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s