[Sinopsis Novel] Putri Huan Zhu/ Huanzhu Ge Ge II Bagian 14


Judul Asli : Huan Zhu Ge Ge II-5: Hung Chen Chuo Pan
Pengarang : Chiung Yao (Qiong Yao)
Penerbit : Crown Publishing Co., Taipei – Thaiwan

Judul Bahasa Indonesia: Putri Huan Zhu II-5: Kembali Ke Kota Kenangan
Alih bahasa : Pangesti A. Bernardus (koordinator), Yasmin Kania Dewi, Tutut Bintoro
Penerbit : PT. Gramedia Pustaka Utama, Mei 2000

Cerita Sebelumnya:
Xiao Jian dan Yongqi benar-benar terlibat perang dingin pada episode yang lalu. Setelah mengalamai serangkaian tuduhan akibat kecemburuan Yongqi, Xiao Jian sungguh tidak tahan lagi. Akhirnya dia membeberkan rahasia yang selama ini dia pendam. Xiao Yanzi selama ini mengira dia sebatang kara, sama sekali tidak menyangka, ternyata Xiao Jian adalah saudara laki-laki yang selama ini mencari-carinya.

XIV

Malam setelah Xiao Jian mengakuinya sebagai saaudara, Xiao Yanzi tidak bisa tidur.

Dia berjalan mondar-mandir dalam kamar, terus-terus bicara sendiri, “Aku tidak sebatang kara…, aku punya kakak! Xiao Jian! Setelah sekian lama mengenalnya, kenapa tak terpikirkan kalau dia kakakku? Ha ha!”

Ziwei dan Liu Hong jadi sulit tidur juga gara-gara kelakuan Xiao Yanzi. Mereka melihat gadis yang bicara dan tertawa sendiri itu sudah seperti orang gila. Ziwei turun dari ranjang dan menarik tangan Xiao Yanzi. “Tak lama lagi subuh! Ayo lekas tidur!”

“Tidak mau!”

“Kenapa?”

“Selama ini hal-hal baik jarang terjadi padaku. Aku yakin ini cuma mimpi! Saat aku terbangun, kakakku sudah hilang!”

“Semalaman kami mendengar kau bicara sendiri hingga kuping kami hampir berair!” seru Liu Hong. “Sudah cukup kamu merasakan kesenanganmu! Cepat tidur! Besok saat kau bangun, kakakmu masih berada di sini!”

“Ssst…! Jangan ribut! Kau akan membangunkan para peri! Kalau mereka marah dan tidak jadi memberiku kakak bagaimana?”

“Celaka! Orang ini sudah sinting!” Liu Hong menarik selimut sampai kepala. “Terserah kalau kau mau begadang! Tapi aku mau tidur!”

Xiao Yanzi menahan Ziwei dan berkata memelas, “Ziwei, kumohon jangan tidur! Temani aku ngobrol, ya?”

“Kau mau mengobrol apa?”

“Aku punya kakak! Aku benar-benar punya kakak lho!”

“YA AMPUN! Tidak adakah yang lain??”

“Yang lain?” Xiao Yanzi terkekeh. “Xiao Jian punya adik, dan adiknya itu aku!”

Bruk! Ziwei menjatuhkan diri ke ranjang, nyaris pingsan mendengarnya.

***

Keesokan harinya, Xiao Jian mengajak Xiao Yanzi pergi berdua saja.

Keduanya tiba di sebuah bukit di luar kota. Ada beberapa masalah pribadi yang ingin dibicarakannya dengan adiknya itu.

Xiao Jian menceritakan ringkasan kisah keluarga mereka. “Ayah kita bernama Fang Chun. Dia pria hebat yang menguasai sastra serta kungfu, tampan juga berbakat. Karena terlalu menonjol, dia menjadi agak sombong sehingga suka menyinggung perasaan orang lain…”

“Pokoknya ayah kita pria hebat! Ibu kita juga! Dia wanita luar biasa! Keluarga kita sangat tepelajar, punya tanah, harta dan rumah. Hanya saja, sekarang tanah kita sudah tak bersisa. Setelah ayah dan ibu meninggal, keluarga kita jadi berantakan!”

“Jadi…, siapa musuh keluargakita sebenarnya? Katamu dendam keluarga kita telah terbalaskan, bagaimana caranya?”

Xiao Jian menatap Xiao Yanzi sesaat. “Xiao Yanzi, kau telah kuakui sebagai saudara kandung. Aku ingin kau mempertahankan segala sifat istimewamu: gembira dan penuh semangat. Jangan sampai kau menghilangkannya! Jangan pula pusatkan pikiranmu untuk dendam. Ayah dan ibu telah meninggal cukup lama. Aku telah melupakan dendam itu. kau tak perlu melibatkan diri.”

“Jadi.., apakah kau telah membunuh musuh itu?”

“Tidak…, aku tidak membunuhnya. Kurasa musuh itu sudah tidak ada. Dia telah mati.”

“Mati begitu saja? Enak betul dia!”

“Xiao Yanzi, tidak semua dendam perlu dibalas. Anggap saja semuanya telah berlalu.”

Xiao Jian mengalihkan perhatian Xiao Yanzi. “Ayo, mari lihat pedang warisan ini! Di atasnya terukir lambing keluarga kita. Kau masih ingat saat kita pertama kali bertemu? Kau merebut pedang ini dan memainkannya. Waktu itu aku belum yakin kau adikku. Aku belum bisa langsung mengakuimu. Tapi mendengar suara dan tawamu, hatiku pun terhibur!”

Xiao Yanzi menerima pedang itu dengan takzim. “Ketika itu, sama sekali tidak terlintas di pikiranku kalau ini pedang ayahku, pedang keluargaku!”

”Ayah menggunakan pedang ini mengalahkan jagoan-jagoan Jiangnan. Ilmu pedang keluarga kita sangat terkenal. Tunggu setelah keadaan stabil. Aku akan pelan-pelan mengajarimu.”

Mata Xiao Yanzi berbinar. “Sungguh? Kau mau mengajariku?”

“Tentu!” Xiao Jian mengambil serulingnya. “Seruling ini juga dulu sering dibawa ayah kita. Konon, setiap kali meriup seruling ini, burung-burung akan mendekat. Sama seperti Hanxiang yang bisa mengundang kupu-kupu!”

Xiao Yanzi mengagumi seruling itu, “Aku…, aku juga mau belajar meniupnya…”

Xiao Yanzi menengadahkan kepala menatap langit. Dia sangat terharu. Diangkatnya kedua tangannya, satu tangan memegang seruling, tangan lain memegang pedang. Lalu dia berteriak, “Ayah! Ibu! Aku dan kakak telah bersatu kembali! Apakah kalian melihat kami? Aku sangat bahagia! Aku sangat terharu!”

Melihat Xiao Yanzi seperti ini, mata Xiao Jian memancarkan cahaya. Dalam hati dia berjanji, apa pun yang terjadi kelak, dia pasti akan mempertahankan kebahagiaan gadis itu!

***

Sore itu mereka semua berjalan-jalan di jalan-jalan Nanyang. Xiao Yanzi tampak gembira, menjumpai setiap orang yang ada di jalan dan mengenalkan Xiao Jian sebagai kakaknya.

“Tenangkan dirimu! Kalau kau begini, semua orang akan mengira kau sinting!” kata Ziwei.

Xiao Yanzi memegang tangan Ziwei lalu berputar-putar, “Ziwei! Kuberitahu, aku punya marga dan nama! Juga punya kakak!”

Yongqi mengulurkan tangan dan meraba kening gadis itu. “Kau tidak demam, kan? Sepanjang hari kau hanya mengucapkan kata-kata ini. Apa kau tidak lelah?”

“Tidak! Tidak!” Xiao Yanzi berputar menuju Erkang, “Erkang, kuberitahu ya, aku punya kakak!”

Erkang menatap Xiao Jian. “Kenapa kau tidak segera mencarikan obat untuknya? Entah sampai kapan dia bicara begini terus!”

Xiao Jian merasa terharu. Dipeluknya Xiao Yanzi. “Kau sungguh membuatku tersanjung! Menyesal sekali bsaru sekarang aku mengakuimu. Kalau tahu kau begitu bahagia, dari dulu semestinya aku sudah mengakuimu. Sudahlah, jangan bicara begini terus. Karena, kau akan mirip orang gila!”

Xiao Yanzi berdiri di tengah jalan dan berteiak-teriak, “Aku punya kakak! Aku punya kakak!!!”

Kisah Xiao Jian dan Xiao Yanzi yang saling mengaku saudara kandung ini membawa kebahagiaan bagi semua orang. Namun bagi Erkang dan Ziwei yang jeli tetap merasa ada kecurigaan.

Malamnya, Erkang dan Ziwei menghampiri Xiao Jian yang sedang duduk sendirian di sebuah gazebo. Dia tengah meniup serulingnya.

Selesai Xiao Jian meniup serulingnya, Ziwei berpuisi, “Duduk di bawah kebun memainkan seruling, di kejauhan tampak dinding megah. Malam ini, untuk siapakah anngin bertiup?’

Xiao Jian menatap Erkang dan Ziwei dengan kagum. “Kau sangat puitis! Wanita yang sangat berbakat! Kau dan Erkang benar-benar pasangan serasi!”

“Di Kota Kenangan aku bukan apa-apa,” kata Ziwei. “Kau belum kenal Qing’er! Dialah yang patut disebut wanita puitis dan berbakat! Ibarat bara di bawah gunung salju. Permukaannya begitu dingin membeku, di dalamnya sangat panas bergejolak!”

Xiao Jian terpana. “Ada wanita seperti itu? Kau membuatku penasaran! Qing’er itu siapa?”

“Di Kota Kenangan ada banyak wanita. Kota itu adalah dunia wanita. Tapi wanita paling cantik di Kota Kenangan adalah Qing’er!”

Xiao Jian tidak percaya. “Kau membuatnya terdengar seperti dewi. Wanita paling cantik di dunia ini hanya kau dan Xiao Yanzi!”

“Itu karena kau belum pernah bertemu Qing’er. Kalau tak ada dia, kau dan Xiao Yanzi tidak akan pernah saling mengakui sebagai saudara. Aku dan Xiao Yanzi punya Qing’er yang selalu membantu kami di dalam istana. Di luar istana, kami punya Xiao Jian yang selalu siap membantu. Anehnya, kalian berdua tidak pernah saling mengenal!”

Xiao Jian tepekur mencoba menggambarkan sosok Qing’er dalam pikirannya. Membicarakan Qing’er, Erkang agak salah tingkah. Dia segera mengingatkan, “Ziwei, kau tampaknya sudah terlalu jauh melenceng dari maksud awal.”

Xiao Jian segera menyadari sesuatu. “Kalian sengaja mencariku? Apa ada yang ingin dibicarakan?”

“Benar! Kami kesulitan sampai menunggu Xiao Yanzi tidur baru bisa menemuimu. Kami ingin kau menuntaskan ceritamu,” kata Ziwei.

Erkang menatap Xiao Jian dan bertanya serius, “Siapa sebenarnya musuh bebuyutan yang telah membunuh ayahmu?”

Xiao Jian menatap Erkang dan Ziwei dengan waspada. “Kau sangat terus terang. Xiao Yanzi juga terus menanyakan itu. Tapi aku tidak pernah mau menjawabnya! Mengapa kalian anggap aku bakal sudi memberitahu kalian?”

“Kita sudah demikian dekat, apa yang tidak bisa diberitahukan?” sanggah Erkang. “Apa karena dendam itu belum terbalaskan? Atau karena musuhmu itu sangat kuat? Apa kau mencemaskan keselamatan Xiao Yanzi? Kalau memang begitu, lebih baik ceritakan pada kami! Apakah kau tidak merasa beban berat untuk menyimpan semua itu sendirian? Di sinilah gunanaya teman. Percayalah padaku dan Xiao Yanzi!”

“Kalau kalian menganggapku seperti saudara sendiri, jangan paksa aku mengatakannya! Mohon hormati hakku untuk menyimpan rahasia ini sendiri!”

“Kalau kau tetap tak mau bilang, itu artinya cuma ada satu alasan!” Erkang terus memburu Xiao Jian. “Musuhmu itu punya hubungan dengan kami….”

Xiao Jian terlonjak kaget. Dilihatnya Erkang sesaat lalu tertawa. “Ha ha! Kalian boleh menebak! Boleh mengarang! Tapi aku tetap tidak akan pernah mengatakannya!”

“Kaligrafi, lukisan, musik, catur, puisi, arak dan wanita selalu ada dalam kehidupannya,” Xiao Jian berdeklamasi. “Namun sekarang lima hal di antaranya yang berubah menjadi: serulling, pedang, sungai, gurun, puisi dan teh!”

“Puisi yang bagus sekali! Tidak ada satu katapun yang berhubungan dengan balas dendam!”

“Guruku adalah seorang biksu. Beliau tahu aku dipenuhi dendam kesumat. Maka beliau sering menasihatiku bahwa, kata paling bermakna dalam kehidupan ini adalah ‘memaafkan’! dia juga memintaku bersumpah untuk tidak membunuh. Dan aku telah bersumpah. Jadi dendam kesumat itu telah terkubur di dasar hatiku. Dia tak pernah jadi tujuan utama dalam hidupku!”

Erkang dan Ziwei menghembuskan napas lega. “Syukurlah! Karena bukan menjadi tujuan utama hidupmu, kami percaya itu juga tak akan menjadi tujuan utama Xiao Yanzi!”

Xiao Jian paham kalau Erkang dan Ziwei mengkhawatirkan Xiao Yanzi. “Kalian tenang saja! Dia begitu riang dan ceria. Kalau aku sampai membuatnya menjadi pendendam, arwah ayah dan ibuku pasti tidak tenang. Mereka pasti tak akan memaafkanku!”

Ziwei menatap Erkang lal, lalu berkata tenang, “Kalau begitu, kita hormati saja hak Xiao Jian!”

Erkang mengangguk. Xiao Jian kembali meraih serulingnya dan memainkan sebuah lagu.

***

Keesokan harinya, Xiao Yanzi dan kawan-kawan turun ke jalan untuk mengamen.

Tapi hari itu usaha mereka gagal. Orang-orang rupanya banyak yang berbondong-bondong ke bagian timur kota, mellihat ini, Xiao Yanzi langsung tertarik. Ditahannya seseorang untuk ditanyai.

“Semua orang pergi ke lapangan di depan sana! Hari ini ada lomba sastra oleh Pejabat Meng! Pemenangnya bisa memperoleh banyak uang! Pejabat Meng akan memberi banyak pertanyaan. Tapi soal-soalnya tidak mudah. Sebab kita harus membuat duizi – kalimat berpasangan, pantun bersambut, puisi dan menebak teka-teki! Yang kalah, nantinya disuruh minum arak!”

Erkang, Ziwei, Yongqi dan Xiao Jian langsung bersemangat. “Wah, ada acara sebagus ini? Sungguh tidak merepotkan! Kenapa kita tidak ikut serta?” Erkang berkata senang.

Akhirnya mereka semua mengikuti sayembara itu. Sesampainya di lapangan, orang sudah banyak datang berdesak-desakan. Di tengah lapangan berdiri sebuah panggung. Pejabat Meng berumur kurang lebih lima puluh. Dia duduk di tengah-tengah panggung dan kiri-kanannya duduk beberapa laki-laki berambut putih yang tampak ramah. Di kedua sisinya terdapat banyak guci dan cawan arak besar. Para gadis cantik berdiri di samping masing-masing guci.

Terdengar suara gong dipukul. massa menjadi tenang. Pejabat Meng mengulurkan tangan dan mengumumkan, “Hari ini kita kembali mengadakan festival sastra yang diselenggarakan setaun sekali! Aku telah menyediakan hadiah lima puluh tael perak bagi pemenang. Setiap peserta harus menjawab pertanyaanku. Yang salah jawab akan dihukum minum arak. Kalian boleh berebut menjawab!”

Orang-orang bertepuk tangan dan berseru-seru. Erkang bertanya, “Apakah lomba ini perorangan atau tim?”

“Ikut secara perorangan boleh, per kelompok juga boleh!”

Saat itu sudah ada beberapa kelompok yang mengumumkan identitas mereka.

“Kami kelompok Rembulan!”

“Kami kelompok Angin Sepoi!”

“Kami kelompok Anggun!”

“Dan kami ini satu keluarga! Nama kelompok kami ‘Pasti Menang – Tidak Bakal Kalah’!” teriak Xiao Yanzi.

Wohohoho! Semua orang terkejut. Mereka menatap ke arah orang yang berani omong besar itu!

“Nama apa itu? lihat saja kelompok lain, namanya bagus-bagus!” kata Yongqi.

“Kita sebut saja kelompok kita dengan sebutan Ziyan!” Erkang mengusulkan. “Demi dua orang paling istimewa dalam kelompok ini!”

“Bagus! kita namakan saja begitu! Pokoknya aku yang bertugas minum arak!” tukas Xiao Jian.

“Aku pasti tidak bisa menjawab pertanyaan. Jadi, apa yang harus kulakukan?” tanya Liu Hong.

“Kau bertugas mengawasi Xiao Yanzi! Jangan sampai dia terlalu sering membuka ‘mulut emasnya’ itu!” Ziwei tertawa.

“Hei, jangan meremehkan aku, ya! Siapa tahu ada juga soal yang bisa kujawab?” Xiao Yanzi memonyongkan mulut.

Terdengar suara gong dipukul. pejabat Meng menyebut tema pertama, “Babak pertama akan segera dimulai. Kalian kuminta membalas peribahasa empat kata. Kata pertama dan ketiga harus sama dengan peribahasaku. Peribahasa kasar atau mengandung makna sial tidak boleh digunakan. Baik, aku mulai. Qian Yan Wan Yu – ribuan kata tak terucapkan!”

Qian Hu Wan Huan – ribuan kata membujuk seseorang!” Erkang berseru.

Qian Tou Wan Shu,” Pejabat Meng berkata lagi.

Qian Tao Wan Gua – ribuan pisau mencincang hingga hancur!” Xiao Yanzi spontan berteriak.

Orang-orang langsung berteriak riuh. Dewan Juri mengumumkan, “Kelompok Ziyan dihukum minum arak karena mengucapkan peribahasa pembawa sial!”

“Waduh! Aku lupa membungkam mulutnya!” sesal Liu Hong.

Gadis cantik datang membawa secawan besar arak. Xiao Jian terpana. “Besar sekali cangkirnya!”

“Minum arak! Minum! Minum!” kerumunan berteriak. Xiao Jian terpaksa menandaskan araknya.

Kelompok lain telah melanjutkan peribahasa dan Pejabat Meng menimpali.

Qian Shan Wan Shui – ribuan gunung, puluhan ribu sungai!”

Qian Niu Wan Yang – ribuan sapi, puluhan ribu kambing!” Xiao Yanzi tak dapat menahan diri berteriak.

“Dihukum minum arak! Kelompok Ziyan kembali dihukum minum arak!’ Dewan Juri mengumumkan.

Ziwei dan lain-lainnya memelototi gadis itu. secawan besar arak kembali dihidangkan dan Xiao Jian tampak pasrah meminumnya.

Tiba-tiba, Pejabat Meng menggant tema. “San Xin Liang Yi – tiga hati dua maksud!”

Pei Xing Dai Yue – berselimut bintang, bertopi rembulan!” Erkang menukas.

Xiao Yanzi spontan berteriak lagi, “Pei Ma Dai Xiao – memakai baju berkabung!”

“Minum arak! Kelompok Ziyan kembali minum arak!” Dewan Juri berseru.

Xiao Jian berkata pada Xiao Yanzi, “Kau tak usah buka mulut lagi! Kalau aku minum terus sebanyak ini, kalian bakal harus memanggulku keluar dari tempat ini!”

“Aish, aku selalu kalah cepat membungkam mulutnya!” sesal Liu Hong. “Biasanya kalau disuruh belajar peribahasa, kau paling bego! Kenapa sekarang kau terus mencerocos?”

“Baik, baik! Aku tidak akan bicara lagi!” Xiao Yanzi membungkam mulutnya sendiri.

Kini sudah tiba babak kedua. membuat Duizi – puisi berpasangan. Pejabat Meng mengumumkan soal dengan suara jernih, “Bulan sabit bagaikan busur. Bulan pucat (bulan sabiit setelah purnama) bagaikan busur. Dawai atas bagaikan busur. Dawai bawah bagaikan busur. Nah, silakan Anda timpali!”

Kerumunan penonton terbengong. Sementara kelompok lain sibuk berdiskusi, Ziwei sudahmaju dan menimpali, “Aku akan coba membuat kalimat pasangannya. ‘Kabut pagi seperti renda. Kabut malam seperti renda. Sungai timur bagaikan renda. Sungai barat bagaikan renda’!”

Pejabat Meng terkagum. Spontan dia berseru, “Nona sungguh berbakat!” Dia lalu membuat dua Duizi lagi dan Ziwei menimpalinya dengan mudah.

Lalu, Pejabat Meng mengganti tema. “Aku akan memberi soal modifikasi Duizi. Silakan Anda sekalian membuat pasangannya! ‘Di taman bunga, persik mekar mewangi, teratai mekar mewangi, mawar mekar mewangi. Bunga-bunga mewangi, menwangi, mewangi’!”

Ziwei berdiskusi dengan Erkang dan Yongqi. Sementara Xioa Yanzi, entah memikirkan apa tiba-tiba tertawa sendiri.

“Membuat Duizi itu tidak susah. Aku pernah belajar sedikit. Tadi itu sih, aku bisa membuat pasangannya! Pasangannya adalah… Ha ha ha!”

“Kenapa tertawa? Itu susah sekali! Lebih baik kau diam agar aku tak dihukum minum arak lagi!” bentak Xiao Jian.

Pejabat Meng tersenyum dan mempersilakan Xiao Yanzi, “Silakan Nona menimpalinya!”

Xiao Yanzi menahan tawanya dan berkata lantang, “Baik! ‘Di jalan besar, tahi manusia bau! Tahi babi bau! Tahi anjing bau! Tahi-tahi bau, bau, bau’!”

Semua orang langsung tertawa tergelak-gelak. Pejabat Meng dan Dewan Juri ikut tertawa, tak tahu harus menghukum minum arak atau memberi pujian.

Di tengah tawa seperti itu, tiba-tiba seseorang berseru, “Itu Putri Huanzhu dan Putri Mingzhu! Aku mengenali mereka! mereka putri rakyat jelata!”

Xiao Yanzi dan kawan-kawan langsung terperanjat. Pejabat Meng dan Dewan Juri sontak berdiri dan menghampiri kelompok Ziyan.

“Sungguhkah kedua Putri yang datang kemari?”

Kerumunan orang menjadi histeris dan entah siapa yang memulai, mereka berteiak-teriak, “Panjang umur Putri Huanzhu! Panjang umur Putri Mingzhu!”

Pejabat Meng menatap Erkang dan Yongqi, “Kalau begitu, salah satu dari Anda adalah Pangeran Kelima…?” Dengan sigap Pejabat Meng berkatatakzim, “Kalian sungguh orang sejati yang tak menunjukkan identitas asli! Hamba punya mata tapi tak bisa mengenali Gunung Agung di depan mata….!”

Erkang buru-buru berkata pada Pejabat Meng, “Kami bukan orang-orang yang Anda maksudkan! Kalian salah mengenali orang! Maaf, kami mohon diri!”

Erkang dan yang lainnya buru-buru meninggalkan tempat itu tergesa-gesa. Kerumunan orang masih berseru-seru. Erkang berkata heran, “Kita harus segera berangkat! Jejak kita telah tercium! Kenapa mereka sampai mengenali kita, ya?”

***

Di kediaman Keluarga He semuanya berkemas secepat kilat.

Xiao Kezi menahan Xiao Yanzi. “Kalian sungguh akan pergi? Bukankah kalian akan lebih lama tinggal di sini?”

“Tak disangka kalian masih juga dikenali orang,” gumam Nyonya He. Dia lalu meletakkan sekantong uang ke tangan Xiao Jian. “Ini ada sedikit bekal perjalanan. Terima saja, sepanjang jalan nanti, kalian pasti akan membutuhkannya!”

“Ah, kami merasa tidak enak. Sudah menerima banyak bantuan, masih juga menerima uang dari Anda,” Yongqi merasa jengah.

Xiao Jian menerima uang itu dan menyimpannya. “Ini maksud baik, tak boleh ditolak,” katanya tertawa. “Apalagi kita memang sedang bokek. Pemberian ini tulus, maka kita boleh menerimanya. Teima kasih!”

Erkang berujar sambil tertawa, “Tadinya kukira kita bisa memenangkan lima puluh tael perak di sayembara itu. tapi siapa sangka, uangnya belum sampai ke tangan, jejak kami sudah ketahuan!”

“Mungkin karena kita terlalu bersemangat menunjukkan kebolehan kita,” keluh Xiao Yanzi.

“Justru kaulah yang membuat semua orang terkagum-kagum,” kilah Ziwei sambil tertawa.

“Ha ha! Aku setuju! Aku tidak habis pikir bagaimana dia bisa menciptakan begitu banyak plesetan semacam itu!” makin dipikir, Xiao Jian semakin geli. “Duizi terakhir itu benar-benar sempurna! Bunga dipasangkan dengan tahi. Taman bunga dengan jalan raya. Bau harum dengan bau busuk. Aku benar-benar kagum dia bisa memikirkan itu!”

“Ha! Kau baru tahu sedikit kemampuan adikmu membuat kalimat!” sergah Yongqi. “Aku akan mencatat semua kalimat bagusnya dalam kitab ‘Kumpulan Kata-Kata Mutiara Putri Huanzhu’! di dalamnya ada berbagai jenis kalimat aneh. Kau tahu bagaimana Xiao Yanzi menjelaskan peribahasa San She Er Li – di usia tiga puluh seseorang seharusnya sudah mandiri? Katanya itu berarti tiga puluh orang yang sedang berbaris!”

Semua tertawa-tawa. Meski mereka sedang bersiap melarikan diri, tapi suasana hati mereka tampak riang.

Tiba-tiba seorang pelayan masuk mencari Nyonya He. “Nyonya, di luar ada dua orang yang mencari Tuan Muda Fu!”

Semuanya langsung cemas. Tanpa menunda, Erkang segera keluar. “Akan kulihat siapa. Kalian tetaplah waspada!”

Tak lama, Erkang kembali dan berseru girang, “Ziwei! Coba lihat siapa yang datang!”

Jinshuo dan Liu Qing muncul dengan wajah berdebu.

“Nona!” Jinshuo berteriak.

“Jinshuo!” Ziwei balas berseru dan lekas-lekas menyongsong memeluknya. “Jinshuo! Aku rindu padamu!”

“Aku juga!” ujar Jinshuo. “Tanda-tanda kalian sangat sukar ditemukan. Hampir saja kami menyerah dan berniat meninggalkan kota ini!”

Ziwei mendorong Jinshuo sedikit. “Bagaimana kakimu? Apa sudah pulih?”

“Ya… Liu Qing, dialah yang mengobati kakiku. Dia pintar sekali mengobatinya!” Jinshuo tersipu-sipu.

Ziwei ganti memandang Liu Qing. “Liu Qing, bukankah kau ingin bicara sesuatu denganku?”

Wajah Liu Qing merah padam. “Hm em… Apa yang terjadi dengan kalian? Sepankang jalan tadi kami mendengar nama Putri Huanzhu dan Putri Mingzhu disebut-sebut. Sebenarnya kalian tadi membuat pertunjukan apa?”

“Cuma berbalas peribahasa dan membuat Duizi!” Xiao Yanzi berkata bangga. “Aku punya berita besar untuk kalian! Aku ternyata punya marga dan nama asli. Aku punya kakak! Kuperkenalkan, ini kakakku! Xiao Jian!”

Liu Qing dan Jinshuo keheranan. “Oh, kalian mengangkat sumpah saudara ya? Selamat ya!”

“Bukan! Dia benar-benar kakak kandungku! Kakak kandung!”

“Celaka! Kalau sudah begini, dia tak akan berhenti!” Yongqi menepuk jidatnya.

Xiao Yanzi kembali teringat sesuatu. “Satu lagi. Ini adikku, Xiao Kezi!”

Jinshuo dan Liu Qing benar-benar bingung. “Sepertinya kita telah ketinggalan banyak peristiwa seru,” kaluh Jinshuo.

“Memang,” sahut Ziwei. “Lalu, apakah kalian juga akan menceritakan drama menarik di antara kalian?”

“Hm.., ya ya! Akan kukatakan!” Liu Qing menjawab seraya menggaruk kepala. “Hmmm, ada makanan tidak?”

Semua nyaris pungsan mendengarnya. Liu Hong memaki kakaknya, “Dasar bodoh! Hari itu ketika menyatakan perasaannya pada Jinshuo, kakakku ini juga bicara dulu hal-hal yang tak ada hubungannya! Akhirnya, aku juga yang membantunya bicara!”

“Aih! Kenapa kau beberkan?” Liu Qing salah tingkah.

Semuanya kembali tertawa.

Tiba-tiba, pelayan masuk lagi dan melapor pada Nyonya He. “Celaka! Nyonya! Di luar ada banyak orang yang mematai-matai rumah ini! Sepertinya mereka telah mengepung rumah ini!”

Kakak He yang juga berada di sana berseru cemas, “Cepat ikut aku! Kalian semua harus segera pergi!”

Mereka membawa barang masing-masing dan berlari ke pintu belakang. Kereta kuda telah disiapkan.

Tiba-tiba, sebarisan pengawal kerajaan muncul dan berbaris rapi. Mereka memberi salam, “Salam sejahtera bagi Pangeran Kelima! Salam sejahtera bagi Putri Huanzhu! Salam sejahtera bagi Putri Ziwei! Salam sejahtera Tuan Muda Fu…”

Semuanya terperanjat. Yang laki-laki telah siap menghunus senjata.

“Karena kalian telah mengenalli kami, lekas menyongkir! Jangan memaksa kami melukai kalian!” seru Erkang penuh wibawa.

Para pengawal tidak melawan. Salah satu pengawal berkata hormat, “Majikan kami ingin menemui Tuan Muda Fu!”

“Siapa majikan kalian?”

Lalu terdengar seruan, “Erkang! Letakkan senjatamu! Jangan sampai melukai orang sendiri!”

Erkang kaget sekali. Dia melihat Fulun mendekat. Dijatuhkannya senjata seraya berseru kaget, “Ayah? Mengapa Anda bisa sampai di sini?”

Semua terpaku. Fulun menatap mereka dan berkata dengan penuh perasaan, “Akhirnya aku bisa menemukan kalian! Erkang, bagaimana lukamu? Dan Ziwei, apakah matamu telah diobati?”

Erkang menarik Ziwei berlutut. “Ayah!”

Fulun menatap keduanya terharu. Melihat Erkang baik-baik saja dan Ziwei bisa melihat lagi, beban hatinya langsung hilang. Dia menengadahkan kepala dan bertanya, “Apakah ada tempat kita bisa bicara? Aku ingin bicara dengan kalian, juga dengan Pangeran Kelima dan Putri Huanzhu!”

“Ada!” Kakak He buru-buru mengangguk. Mari kembali ke dalam rumah!”

Tak lama kemudian, Fulun dan keempat muda-mudi itu telah berkumpul dalam sebuah ruangan yang disediakan Kakak He.

“Apa? Huang Ama memaafkan kami? Mungkinkah dia hanya membohongi kami supaya mau kembali?” Xiao Yanzi tidak percaya.

“Xiao Yanzi, apa kau tidak mempercayaiku? Kaisar sendiri yang mengatakan kalau Beliau mengampuni kalian! Masalah Selir Xiang telah berlalu. Beliau tak mengungkitnya lagi! Bahkan, ketika mendengar kalian ada yang terluka dan buta, Beliau cemas bukan kepalang. Sekarang semua kesulitan telah berlalu. Kaisar masih tetap bersikap baik pada kalian. Beliau berulang kali bilang bahwa kalianlah yang dicintainya!”

“Kalau begitu, berarti Huang Ama tidak pernah menguts orang untuk membunuh kami?” tanya Ziwei kebingungan.

“Kalian jangan mencurigai Yang Mulia lagi. Itu akan membuat Beliau merasa malu dan terhina.”

Xiao Yanzi dan Ziwei merasa terharu. “Kami mengerti. Beliau memang Kaisar yang oandai dan bijak.”

“Kalau begitu, kita tak perlu meneruskan pelarian ini lagi!” kata Yongqi girang.

“Benar! Ayo lekas ikut denganku kembali ke istana!” Fulun berseru penuh semangat.

Ziwei langsung menahan Erkang, ditatapnya dengan seksama. Kekasihnya itu langsung mengerti.

“Ayah, aku dan Ziwei akan berdiskusi sejenak. Setelah itu baru kami memutuskan kembali atau tidak.”

Fulun terkejut. “Apa maksudmu? Apa kalian tidak mau kembali meski Kaisar telah memaafkan kalian?’

Erkang berkata pernuh hormat, “Ayah, mohon pertimbangkanlah! Di istana, Ziwei selalu terancam bahaya. Jika dia kembali, mungkinkah dia kembali ke lingkungan yang sama? Kalau kami pergi jauh, siapa tahu itu justru kesempatan kami untuk hidup bahagia…”

“Aku juga ingin pergi jauh…,” Xiao Yanzi menimpali. “Di istana aku tidak pandai peribahasa, tidak tahu tata krama, ini itu serba tidak bisa. Tapi di luar istana hidupku baik-baik saja asal Huang Ama tidak mengejar-ngejar hendak membunuh kami. Apalagi sekarang aku sudah punya kakak, aku tak mau pulang!”

Fulun menatap dua pasang kekasih itu. “Masalah ini sangat serius. Kumohon kalian benar-benar mempertimbangkan diri. Apakah kalian tega mengabaikan perasaan Kaisar?” ditatapnya Erkang. “Apalagi, Erkang, kau juga harus memikirkan aku dan ibumu…”

Erkang dan Ziwei tersentak. Mereka minta diberi waktu dan segera mendiskusikannya di tempat terpisah. Fulun terpaksa harus menunggu.

***

Tapi ternyata, hasil diskusi kedua pasangan itu sudah bulat: tak akan kembali!

Fulun menatap keempat muda-mudi itu. Hatinya sedih.

“Baiklah, kalau kalian memutuskan itu sekarang, aku tak akan memaksa. Tapi aku sudah lama tidak bertemu Erkang. karena itu, aku akan tinggal di Nanyang selama dua minggu, gunakan waktu dua minggu itu untuk memikirkan ulang keputusan kalian. Baru setelah itu aku akan kembali ke Beijing dan melapor pada Kaisar!”

***

Qianlong segera mendapat laporan dari Fulun lewat kurir cepat di Istana Zhuning.

“Syukurlah kalau mereka baik-baik saja. Tapi, katamu mereka tak mau kembali ke Istana? aku sudah memaafkan dan mengampuni mereka! Kenapa masih tidak mau kembali?”

Qing’er dan Ibu Suri kebetulan juga berada di sana. Qing’er lega mendengar semuanya dalam keadaan baik. Tapi mendengar bahwa mereka tak mau pulang, Qing’er merasa perlu mengingatkan Kaisar.

“Yang Mulia, mereka semua telah mengalami kejadian beraneka rupa. Mengingat semua pengalaman mengerikan di masa lalu, keputusan ini tentunya mereka ambil dengan berat hati. Ini wajar. Ada peribahasa mengatakan, ‘Pakaian lama bisa ditambal. Rumah rubuh bisa dibangun kembali. Tapi hati manusia yang luka akan sulit dipulihkan!’ Luka hati bisa dialami siapa saja. Bukan hanya oleh Kaisar tapi juga oleh rakyat jelata. Adakah tabib yang bisa menyembuhkan luka hati? Jika penyakit itu terobati, mereka pasti akan sukacita kembali lagi ke istana!”

Mendengar penuturan Qing’er, wajah Qianlong merona.

***

Setelah Fulun pergi, mereka semua berkumpul dan sibuk membicarakan kejadian tadi.

Xiao Jian menatap Xiao Yanzi dan Yongqi dengan curiga. “Jadi, apa kalian memutuskan kembali ke istana? Pejabat Fu masih tinggal di Nanyang. Itu menunjukkan dia belum menyerah membujuk kalian.”

“Tidak! Aku dan Xiao Yanzi tidak mau kembali,” Yongqi berkata dengan berat hati. “Aku sudah membuat keputusan. Di istana ada banyak Pangeran. Huang Ama tidak akan terlalu kehilangan kalau cuma kehilangan aku seorang!”

“Kalau begitu, semenjak Dinasti Qing berkuasa, kaulah Pangeran pertama yang minggat dari istana. Kelak bagaimana sejarah akan mencatat riwayatmu?”

“Keluarga kerajaan memiliki cara menangani masalah seperti ini,” jawab Erkang. “Jika ada anggota keluarga kekaisaran mengalami hal yang tak ingin diakui istana, mereka akan mengumumkannya telah meninggal. Sama seperti masalah Selir Xiang. Yongqi, kau luar biasa! Kau akan menjadi Pangeran yang mati muda!”

“Aku tidak peduli apa pun yang diumumkan istana mengenai diriku. Sejak menculik Ziwei dan Xiao Yanzi dari kereta tahanan, Pangeran Kelima sebenarnya sudah mati. Yang ada sekarang cuma seseorang bernama Ai Qi!”

“Ai Qi!” panggil Xiao Jian. “Kelihatannya adik perempuanku tidak salah memilih! Kalau demi dirinya kau telah mematikan Pangeran Kelima, aku dengan senang hati merestui kalian sehidup-semati!”

Liu Hong memeikirkan sesuatu. Wajahnya agak muram. “Sayang sekali jika kita tak bisa kembali. Kita masih punya banyak urusan yang tak bisa ditinggalkan. Siapa yang akan merawat orang tua dan anak-anak di rumah kumuh jika aku dan Liu Qing tidak kembali?”

“Aku telah diberitahu Ayah kalau Graha Huipin bisa dikembalikan pada kalian,” kata Erkang.

“Benarkah?” Liu Qing terkejut sekaligus senang.

“Benar!”

Liu Qing girang sekali. Dia berpaling kepada Jinshuo dan berkata, “Nyonya Juragan Graha Huipin, seperti peribahasa ‘menikah dengan siapa akan ikut siapa’. Dengan berat hati kuberitahukan kau tak bisa legi terus mengikuti Ziwei. Kau harus ikut denganku kembali ke Beijing.”

“Nyonya Juragan apa? Kau belum pernah bertanya apakah aku bersedia menikah denganmu atau tidak!”

Liu Qing terperanjat. “Ha? Jadi kau belum memutuskan?”

Xiao Yanzi menepuk bahu Liu Qing. “Kalau begitu ayo tanyakan sekarang! Tanyakan di depan banyak orang!”

Liu Qing malu sekali. “Tanya apa lagi? Pokoknya masing-masing pihak sudah sama-sama tahu, beres kan? Kenapa mesti bertele-tele begini sih?”

“Ayolah, cepat tanyakan!” desak Ziwei sambil tertawa.

“Cepat tanya! Kalau tidak, kami akan membawa Jinshuo. Aku kan belum punya kakak ipar, kulihat Jinshuo cocok juga dijodohkan dengan Xiao Jian!”

“Hei! Kau bicara apa, Xiao Yanzi?” Jinshuo protes. “Memangnya aku tidak punya hak menentukan nasibku sendiri? Seenaknya saja dikirim ke sana-sini!”

Melihat muka Jinshuo yang merah dan malu, Liu Qing jadi geregetan. “Kalian semua memang menyebalkan! Semua sudah tahu jawabannya tapi masih sengaja bertanya!”

Liu Qing lalu berdiri di depan Jinshuo dan dengan lantang berkata, “Jinshuo! Aku ini tidak berpendidikan, dan kalau bicara tidak seenak Erkang atau Yongqi! Aku tidak mengerti kalimat romantis, puisi, segala sumpah pada ini-itu! Seumur hidupku aku hanya paling takut ketika kau terjatuh ke jurang dan kakimu luka! Ketika itu barulah aku sadar kalau aku mencintaimu! Sudah! Ini kata-kata paling romantis yang pernah kuucapkan! Sekarang, kau mau jadi istriku atau tidak?”

“Waaaw! Liu Qing! Kau benar-benar ‘orang dengan kemampuan terpendam, sekali bicara langsung mengagetkan semua orang’!” seru Yongqi.

Mereka mengelilingi Liu Qing dan Jinshuo. Xiao Yanzi berseru-seru, “Nah, Jinshuo, bagaimana jawabanmu? Cepat katakan!”

Muka Jinshuo merah padam. “Apa mau dibilang lagi? Sepertinya aku sudah termakan rayuan lelaki satu ini!”

Ziwei dan Erkang tersenyum puas. “Xiao Jian!” Ziwei berkata penuh semangat. “Bisakah kita meminjam rumah Kakak He untuk melangsungkan pernikahan mereka? Sebelum kita berpisah, aku ingin melihat mereka menikah!”

“Baik! Akan kutanyakan!” Xiao Jian tersenyum.

***

Kakak He dan istrinya setuju rumah mereka dipakai untuk upacara pernikahan. Setelah tiga hari persiapan singkat, Jinshuo dan Liu Qing akhirnya menikah.

Inilah pernikahan kedua yang mereka adakan sejak melarikan diri. Jinshuo tampil cantik memakai baju pengantin. Xiao Kezi menjadi pengiring pengatinnya. Kakak He, istrinya dan Fulun menjadi tamu kehormatan.

Pasangan pengantin itu melangsungkan upacara di bawah tatapan Ziwei dan Erkang yang penuh restu. Ziwei menangis terharu. Di dalam kehidupan ini ada banyak tragedi yang berubah menjadi peristiwa bahagia. Mengubah sesuatu yang kebetulan menjadi hal menakjubkan!

Sejak mereka melarikan diri, inilah saat-saat dimana mereka merasa paling bahagia!

***

Keesokan harinya, Xiao Yanzi memasak aneka hidangan.

“Untuk merayakan begitu banyak kebahagiaan yang kita dapatkan beberapa waktu ini, hari ini aku memasak untuk kita semua! Semua ini aku sendiri yang masak! Tidak dibantu siapapun! Karena kalau aku tidak menunjukkan kebolehanku, kalian akan menggunjingkan daging asam pedasku seumur hidupku!”

“Benar! Hari ini semua masakan Xiao Ynazi! Aku hanya membantunya memotong-motong!” gumam Ziwei tertawa.

“Siap!” semuanya sudah siap mengangkat sumpit.

“Eiiit! Jangan buru-buru! Sebelum makan, aku punya aturan makan! Kalian baru boleh makan setelah mendengarnya!”

“Apa? Aturan makan? Sejak kapan kau jadi seperti cendekiawan?” Liu Qing bertanya.

“Cepat katakan aturanmu! Kami semua sudah lapar!” sahut Erkang.

“Ehem!” Xiao Yanzi berdehem lalu mendeklamasikan ‘aturannya’.

“Semua orang harus makan! Pagi harus makan, siang harus makan, malam juga harus makan! Saat lapar harus makan, saat kenyang pun juga boleh makan…”

Semuanya terpingkal-pingkal. Yongqi menjelaskan pada Xiao Jian, “Aslinya, ini adalah esai yang ditulis Xiao Yanzi: Ru Ren Yin Shui – Bagaikan Orang Minum Air. Dulu dia membuat esai tentang aturan minum, sekarang dia mengubahnya menjadi aturan makan! Waktu esai pertamanya, Huang Ama berkomentar kalau Konfusius bisa tenggelam jika membaca esainya!”

Xiao Jian tak dapat menahan tawanya. Xiao Yanzi terus saja berdeklamasi, “Laki-laki harus makan. Perempuan harus makan. Anak-anak mesti makan, orang tua juga harus makan. Anjing, kucing, babi, manusia harus makan! Malam ini kita harus makan, besok juga kita harus makan!”

“Sudah selesai?” tanya Erkang. “Jadi kita sudah boleh makan sekarang?”

“Jangan buru-buru! Aku belum selesai!” Xiao Yanzi menghalangi. “Dulu ketika keluar istana bersama Huang Ama dengan menyamar, Ziwei menghidangkan masakan dengan nama-nama indah. Sekarang aku juga akan memberi nama-nama bagi masakanku!”

“Wah! Hebat sekali!” Erkang menjepit sepotong iga. “Ini namanya apa?”

“Yang itu namanya ‘membongkar barang’!” kata Xiao Yanzi.

“Membongkar barang? Kalau dimakan, percernaan bisa kacau dong! Kalau yang ini?” Erkang mengganti makanannya.

“Itu namanya ‘kepala anjing berdarah’!” sahut Xiao Yanzi anteng.

“Haa? Astaga!” Erkang meletakkan hidangan itu dan memandangnya dengan curiga.

Xiao Jian mengambil hidangan dari labu. “Aku mau makan yang ini. Apa namanya?’

“Itu namanya ‘otak mekar’!”

“Hueek! Otak mekar? Kuteliti dulu ah, baru makan!”

“Aku makan daging cincang ini saja ah! Pasti aman!” kata Liu Hong.

“Itu namanya ‘merobek dada-membelah usus’!”

“Apa? Mana ada lauk dinamakan begitu?”

“Untuk alasan keamanan, aku pilih yang vegetarian saja!” Liu Qing menyendok tahu.

“Itu namanya ‘cairan otak yang remuk’!”

“Apa? Kenapa piring demi pirig namanya semakin hebat?”

Bruk! Semua orang meletakkan sumpit. “Kau sengaja ingin merusak selera makan kami ya?” seru Yongqi.

“Dulu Ziwei menamai masakannya indah-indah. Sekarang tiba giliranmu nama-namanya berubah jadi mengerikan! Pantas saja Hanxiang bisa memanggil kupu-kupu sedang kau cuma bisa mengundang lebah!” sambung Erkang.

Xiao Jain tertawa-tawa. “Luar biasa! Kau sudah bisa dibilang sopan karena tidak menyuguhkan. ‘hati dan otak berserakan’, ‘mayat berjalan’….! Sudahlah! Mari makan dan jangan mengingat nama-nama masakan itu lagi! Kita makan, minum arak sambil bermain tebak kata, setuju?”

“Setuju!” Ziwei menyetujuinya. “Mari main supaya kita bisa lupa dengan nama-nama lauk tadi!”

Xiao Yanzi berseru penuh suka cita, “Ayo main! Tapi jangan terlalu susah ya!”

Mereka pun bermain kata dan seperti biasa, Xiao Yanzi selalu yang paling ngawur sehingga membuat yang lain terpingkal-pingkal.

***

Ternyata Fulun memutuskan kembali ke Beijing.

“Kelihatannya keputusan kalian memang tak dapat dirubah lagi. Karena itu aku akna kembali ke Beijing. Tapi besok siang, marilah kita makan bersama di Graha Juixian. Aku sudah memesan tempat di sana. Anggaplah ini jamuan perpisahanku dengan kalian! Ini hanya antara kita berlima. Kawan-kawan kalian tak perlu diajak karena aku masih ingin membicarakan sedikit urusan pribadi!”

“Mau makan-makan lagi? Baiklah! Semua orang harus makan! Hari ini harus makan, besok juga! Kami pasti datang!” seru Xiao Yanzi senang.

***

Siang keesokan harinya, mereka pergi ke Graha Juixian yang memiliki restoran serta penginapan terbesar di Nanyang. Fulun memesan ruangan pribadi bagi mereka berlima.

“teringat sebentar lagi kita akan berpisah, hatiku sungguh sedih. Aku juga ikut sedih bagi Yang Mulia Kaisar. Tidak mudah bagi Beliau untuk mengampuni kalian. Kebesaran hati Yang Mulia semestinya disyukuri. Tapi kenapa kalian justru tak mengindahkannya?”

“Beliau memang bukan ayah biasa,” Ziwei menimpali. “Beliau memiliki kekuasaan untuk menentukan hidup dan mati seseorang. Kekuasaan yang menakutkan! Pertengkaran antara ayah dan anak tentu pernah terjadi. Tapi hanya Beliau yang bisa menjatuhkan hukuman mati pada anaknya begitu Beliau marah!”

“Ha ha ha! Benar sekali, Ziwei! Ayah yang menjatuhkan hukuman mati seperti itu memang hanya aku seorang! Tapi kepalamu masih bertengger, mulutmu juga masih bisa mengeluarkan kata-kata bagus!”

Mereka serta-merta menoleh. Seseorang menggulung tirai dan melangkah masuk. Dan mereka sungguh tak kuasa menyembunyikan rasa terkejut mereka. Orang itu ternyata adalah Qianlong yang tengah menyamar!

Erkang dan Yongqi langsung berlutut.

“Yang Mulia!”

“Huang Ama!”

Xiao Yanzi sungguh tak menyangka Qianlong akan datang ke Nanyang. Lututnya melemas. Dia jatuh berlutut tanpa kuasa menahan diri, “Huang Ama….”

Hanya Ziwei yang tetap berdiri, menatap Qianlong dengan terkejut. Dia menekuk lutut dan berkata lirih, “Yang Mulia!”

Qianlong terkejut. “Ziwei, kau panggil apa aku tadi?”

“Yang Mulia!” sahut Ziwei ringan.

“Kau sudah tak mau mengakuiku sebagai ayah?” Qianlong terpana.

“Andalah yang tidak sudi mengakuiku! Apa Anda sudah lupa?” Ziwei menatap Qianlong dengan berani. “Anda telah mengingkariku. Anda tidak lagi mempercayai ibuku. Aku merasa terhina dan malu. Apalagi, mengingat penantian Beliau selama bertahun-tahun disalah artikan.”

“Luar biasa ucapanmu! Tidakkah kau berpikir, ibumu ikut terseret karena masalah yang kau tombulkan sendiri? Jika kau tidak membohongiku, tidak melarikan selir kesayanganku, mana mungkin aku mempercayai pembohong-pembohonh itu?”

Erkang menngangkat kepala. “Yang Mulia, Anda bilang mereka pembohong? Kalau begitu, apakah kerabat Ziwei memang sengaja berbohong waktu itu?”

“Aku tidak pernah menyelidiki hal ini. Kalau aku benar-benar menyelidiki, berarti aku memang telah mempermalukan Xia Yuhe. Yuhe bukanlah wanita demikian. Waktu itu aku begitu marah hingga gelap mata…,” Qianlong menatap Ziwei. “Benar katamu, aku tidak pantas diakui sebagai ayahmu, karena aku telah salah sangka dan menghina ibumu.”

Ziwei terpana. Dia tak menyangka Qianlong berkata seperti itu.

Qianlong meminta keempat orang itu untuk duduk bersamanya melingkari meja makan. Fulun juga. Yongqi tak dapat menahan diri berkata, “Huang Ama, aku sungguh tak menyangka Anda datang langsung ke Nanyang!”

Qianlong berkata getir, “Aku tak punya cara lain! Aku sudah mengutus beberapa orang untuk mencari kalian. Meminta kalian pulang tanpa melukai seujung rambut pun! Namun akhirnya, tetap saja ada yang terluka…, mendengarnya aku cemas sekali! Jadi aku mengutus Fulun. Kalian tetap tak mau pulang. Jadi harus bagaimana? Mengeluarkan titah memaksa kalian kembali? Atau menjemput sendiri kalian ke sini?”

“Saat ini aku hanyalah ayah yang kehilangan putra-putrinya. Anak-anakku, apakah kalian sudah puas mengembara di luar? Sebentar lagi musim dingin. Bagaimana kalian bisa melewatinya di pengembaraan ini? Paviliun Shuofang selalu terbuka untuk kalian. Para kasim dan dayang di sana setia menunggu. Juga burung nuri yang setiap hari berseru, ‘Salam Sejahtera Putri’!”

“Huaaaa….!” Xiao Yanzi menangis keras. “Huang Ama! Tolong jangan bersikap baik padaku! Lebih baik makilah aku, marahi dan pukul aku! Kalau Anda baik begini, kami tak berdaya! Kami sudah memutuskan tak pernah kembali lagi ke Kota Kenangan! Karenanya, jangan bersikap baik lagi padaku!”

“Kota Kenangan?”

“Benar! Kami menyebut istana sebagai Kota Kenangan. Kami sudah berjalan sampai sejauh ini, tak bisa kembali lagi!” kata Erkang.

Hati Qianlong terasa perih. Dia menguatkan diri, ditepuknya tangan dan muncullah empat dayang istana berjalan masuk membawa nampan lalu meletakkannya di meja. Qianlong berkata pada Ziwei dan Xiao Yanzi.

“Aku membawa makanan kesukaan kalian, puding serta kue-kue favorit. Tapi entah rasanya masih segar setelah melalui perjalanan panjang? Kalian cicipilah dulu…”

Ziwei dan Xiao Yanzi menatap kudapan-kudapan itu dengan berkaca-kaca. Sungguh tak percaya Qianlong mampu melakukan hal itu.

Qianlong bangkit lalu berdiri antara Xiao Yanzi dan Ziwei. Sipeluknya kedua gadis itu. “Putri-putriku, kalian begitu dekat denganku ibarat kedua tanganku sendiri. Mana mungkin aku bisa kehilangan kedua tanganku ini? Aku memang pernah marah, putus asa dan merasa terhina karena kalian menghilangkan selir yang kucintai. Tapi aku telah membiarkan semua itu berlalu. Kalian berdua amat kusayangi, tak kurelakan berkelana seperti ini. Apalagi, ada putra dan pengawal kepercayaanku ikut bersama kalian!”

Xiao Yanzi tak tahan lagi, dia menjatuhkan diri ke dalam pelukan Qianlong dan menangis keras, “Huang Ama… maafkan aku! Aku telah banyak melakukan kesalahan!”

Ziwei merasa tenggorokannya terseumbat. Terbata-bata, dia bicara, “Huang … Ama…!”

Hati Qianlong bagai diremas. Dipeluknya mereka erat-erat. Ruangan itu terasa sunyi. Yang terdengar hanya isak tangis Ziwei dan Xiao Yanzi.

Akhirnya Qianlong menenangkan diri. “Hapus air mata kalian! Lekaslah makan. Lalu kembali ke rumah keluarga He untuk berkemas, ikut kembali denganku ke Kota Kenangan!”

Ziwei menengadahkan kepala menatap Qianlong. “Huang Ama! Anda bersedia melakukan semua ini pada kami, hatiku sungguh terharu! Tapi, kami tetap tak bisa ikut Anda kembali!”

Qianlong terkesiap. Xiao Yanzi juga mengangkat kepala dan berkata, “Aku juga… Aku sudah menemukan kakak laki-lakiku! Aku ingin bersama dengannya. Dia akan mengajak kami ke Yunnan!”

“Kakak laki-laki?” Qianlong keheranan. Fulun segera menghampiri dan menjelaskan sedikit mengenai Xiao Jian.

“Jadi kalian masih menolak untuk kembali?”

“Di Kota Kenangan, aku dan Xiao Yanzi adalah orang asing. Tempat itu sama sekali tak cocok dengan kami!”

“Ada aku yang memegang kendali. Mengapa harus khawatir?”

“Biarpun Huang Ama yang memegang kendali, sesuatu yang buruk tetap saja bisa terjadi! Ketika akhirnya semua orang menuding kami, hati Huang Ama pun goyah!”

Qianlong terpana menatap mereka. Tak dapat berkata-kata.

***

Sekembalinya di rumah keluarga He, Ziwei, Xiao Yanzi, Erkang dan Yongqi masih terbenam oleh keharuan yang mendalam. Pikiran mereka kalut dan diliputi oleh rasa bersalah. Xiao Jian, Liu Qing, Liu Hong serta Jinshuo mengerubungi mereka. dan tak percaya bahwa Qianlong sendiri datang menjumpai mereka.

“Melihat sikap Huang Ama tadi, kurasa kami ini egois sekali! Beliau berusaha mengambil hati kami. Beliau rela melupakan kemarahan kemarahan, tapi kami malah terus bersikeras,” Yongqi berkata.

Ziwei mengusap air matanya. “Beliau datang sendiri ke Nanyang untuk menjemput kami. Mendengar kata-katanya tadi, aku sungguh terharu. Beliau tak pernah mengirim orang untuk mencelakai kita! Beliau juga sudah menyadari masalah ibuku! Hukuman mati itu hanya untuk menakut-nakuti kita…”

“Kurasa lebih baik kalian pulang ke Beijing,” ujar Liu Qing. “Aku akan kembali membuka Graha Huipin. Kalian tetap jadi Putri, pangeran dan menantu Kaisar. Kita bisa bertemu kapan saja. Tak usah terpisah di utara dan selatan!”

Jinshuo menggenggam tangan Ziwei. “Benar Nona! Kaisar telah mengakui keberadaan Nyonya. Beliau telah menyadari kesalahannya. Bagaimanapun Beliau ayahmu. Kembalilah ke istana!”

Sampai sini, Xiao Jian melangkah keluar ruangan sambil menundukkan kepala.

Xiao Yanzi melesat menghalanginya. “Kau kenapa? Kau marah, ya?”

“Tentu saja aku marah! Aku sangat kecewa!” bentak Xiao Jian. “Aku sudah membuat begitu banyak rencana menuju Yunnan. Tapi sekarang, kita selamanya tak akan pernah sampai ke sana!”

“Kami tidak bilang akan kembali ke istana! Kami belum menyetujui keinginan Huang Ama!”

Xiao Jian menatap Xiao Yanzi dalam-dalam. Sorot matanya sarat emosi. Tiba-tiba dia mencengkeram lengan Xiao Yanzi, “Kau tidak boleh kembali! Mengerti? Kau adalah adikku! Kau harus ikut bersamaku! Aku akan melindungimu dan Yongqi! Hidup baik-baik seumur hidup kita!”

Xiao Yanzi membelalakkan mata. Erkang yang berdiri dekat situ merasa bergidik.

“Dengarkan aku! Aku akan memberitahumu…” Xiao Jian berkata serius.

Erkang mendadak maju dan menahan tangan Xiao Jian. “Xiao Jian! Kenapa kau jadi emosional begini? Tak ada yang akan kembali ke istana. Kita tetap akan ke Yunnan. Ayo keluar jalan-jalan sebentar. Aku menemanimu bicara sejenak. Mau kan?”

Xiao Jian menatap Erkang. Perkataan pemuda itu seperti mengisyaratkan dia telah mengetahui sesuatu. Xiao Jian melepaskan tangan Xiao Yanzi, mengikuti Erkang keluar.

Ziwei hanya bisa berkomentar, “Wajar saja kalau Xiao Jian marah. Dia telah bersusah payah membawa kita sampai di sini. Ternyata kita malah ingin kembali. Kurasa kita mesti mempertimbangkan segalanya kembali…”

***

Setelah agak jauh dari kediaman He, Xiao Jian menghentikan langkahnya.

“Apa yang sebenarnya ingin kau bicarakan?” tanyanya pada Erkang.

“Aku ingin membicarakan dendam kesumat pembunuh ayahmu. Bukankah tadi kau nyaris saja menceritakan semuanya? Kalau bukan aku yang menarikmu, kau pasti sudah menceritakan semuanya kan? Bukankah kau pernah bilang tak akan menghancurkan kebahagiaan Xiao Yanzi?”

Xiao Jian terkesiap. “Apakah kau sudah mengetahui semuanya?”

“Aku sebenarnya cuma menebak! Mencoba menghubungkan segala hal mengenai dirimu. Aku sejak dulu curiga latar belakangmu tidak sederhana. Barangkali, orang yang membunuh ayahmu tinggal di Kota Kenangan. Hubungannya sangat erat dengan kami!”

Xiao Jian begitu terkejut hingga mundur beberapa langkah. “Bagaimana… kau bisa tahu?”

“Jadi tebakaknku benar? Pembunuh itu adalah…” Erkang cemas sekali. Jauh dalam hatinya dia masih berharap tebakannya salah.

“Menurutmu siapa?” tantang Xiao Jian.

“Apakah…, dia Tuan Besar???”

Xiao Jian tertawa dingin. “Kau sungguh luar biasa! Aku tak mengira tak dapat menyembunyikan apa-apa darimu! Benar! Dialah yang membunuh ayahku! Naga kalian itu!”

Erkang sangat terpukul. “Siapa… siapa sebenarnya ayahmu?”

“Ayahku bernama asli Fang Zihang. Dulu dia pernah jadi pejabat negara lalu dihukum pancung oleh Qianlong karena kesalahan sastra!”

Xiao Yanzi berkata dengan sejelas-jelasnya. “Ayahku menulis esai yang dianggap mengandung pemikiran makar. Kami sekeluarga pun terancam setelah ayah dihukum mati. Paman-pamanku dipenjara. Hampir seluruh anggota keluargaku terseret masalah ini. Benar! Naga kalian itulah yang telah membunuh ayahku dan Xiao Yanzi!”

Mata Erkang terbelalak. “Jadi, kau punya niat terselubung? Kau sengaja mendekati kami bukan sekedar ingin mengakui adikmu kan? Kau juga ingin masuk istana!”

“Benar! Aku sangat ingin masuk istana untuk balas dendam! Dalam kehidupanku ini, satu-satunya kesempatan adalah ketika aku menyamar sebagai dukun! Saat itu aku begitu dekat dengannya sehingga mudah sekali bagiku untuk membunuhnya! Aku nyaris melakukannya!”

Erkang teringat peristiwa itu dan dia bergidik. “Astaga…! lalu, mengapa kau melepaskan kesempatan itu?”

“Demi kalian! Aku sungguh tak menyangka akan memiliki persahabatan yang tulus dengan kalian. Aku melihat kalian memiliki perasaan kagum, sayang sekaligus benci terhadapnya… karena semua itu, aku tak sanggup menggerakkan tanganku!”

Erkang mendengarkan semuanya sambil menahan napas. “Terima kasih kau tidak melakukannya! Karena pasti akan terjadi kekacauan! Xiao Jian, rahasia ini, sama sekali tak boleh diberitahukan pada Xiao Yanzi!”

“Kenapa? Karena Xiao Yanzi telah mengakui bajingan itu sebagai ayah?”

“Perkataanmu itu terlalu berlebihan! Xiao Jian, kesalahan sastra bisa saja terjadi pada setiap dinasti. Itu kontrol Kaisar terhadap pemikiran orang. Barangkali, suatu hari nanti setiap orang boleh bebas berpikir, berdiskusi, mengutarakan pendapat dan mempercayai agama apapun! Namun belum di jaman ini! Orang-orang yang mati karena kesalahan sastra adalah orang-orang martir yang berjuang demi kebenaran hatinya. Mereka mati demi mempertahankan pemikiran ideal mereka!”

“Sebenarnya Kaisar sangat menyayangi Xiao Yanzi. Beliau jelas tahu dia bukan seorang Putri nemun tetap menganggapnya sebagai bagian dari dirinya. Kalau benar Kaisar telah menyebabkan Xiao Yanzi yatim-piatu, bukankah ini suatu keajaiban kalau sekarang Xiao Yanzi justru diangkat anak olehnya?”

“Maksudmu, biarlah Xiao Yanzi tetap menjadi Putri Huanzhu?”

“Apa jeleknya? Asal dia tidak pernah tahu kejadian sebenarnya, biarlah dia menjadi Putri Huanzhu yang penuh kegembiraan. Kau pernah mengatakan, tak ingin membuat Xiao Yanzi berubah menjadi penuh dendam dan benci… Apalagi, dendammu ini bisa menyeret banyak orang – termasuk adikmu sendiri yang telah kau selamatkan itu! Mana yang lebih penting Xiao Jian? Negara atau dendam keluargamu?”

Xiao Jian terdiam. Dalam batinnya terjadi pergolakan sengit.

Erkang berkata lagi, “Aku ingat, seseorang dulu pernah bilang, kata terindah di dunia ini adalah ‘memaafkan’!”

Xiao Jian mendesah. “Kata itu memang mudah diucapkan, tapi melaksanakannya sulit sekali…”

“Demi Xiao Yanzi, cobalah…”

“Aku mengerti. Jika rahasia ini terbongkar, Xiao Yanzi bakal sengsara. Yongqi adalah putra pembunuh ayah kami, tapi dia juga kekasih Xiao Yanzi! Ini benar-benar dilema bagiku! Beberapa waktu ini aku melihat pengorbanan Yongqi bagi Xiao Yanzi, sungguh membuatku tersentuh. Aku tak dapat memisahkan mereka. Aku tak sampai hati.”

“Aku mengerti. Sekarang, bisakah kau mengendalikan emosimu?”

Xiao Jian berpikir keras. Setelah itu barulah dia mengangguk-anggukkan kepala.

Erkang menghembuskan napas lega. “Xiao Jian! Kau sungguh pantas disebut sebagai pendekar sejati!”

***

Erkang tak punya rahasia apapun kepada Ziwei. Dan ketika Ziwei mengetahui semua ini, tentu saja dia terkejut bukan main. Tapi keduanya sepakat akan menyimpan dahasia ini dari Xiao Yanzi!

Keesokan harinya, Qianlong dan Fulun mengunjungi kediaman keluarga He. Semuanya terkejut melihat kedatangan Qianlong. terlebih Xiao Jian. Dia seperti usai terkena halilintar.

“Xiao Yanzi! Ziwei! Aku datang untuk menemui kawan-kawan kalian! Aku juga ingin bertemu dengan kakak Xiao Yanzi!”

Liu Qing dan Liu Hong diperkenalkan kepada Qianlong. lalu, tibalah Xiao Yanzi mengenalkan Xiao Jian.

“Huang Ama, inilah kakakku: Xiao Jian!”

Xiao Jian berdiri tegak. Menatap Qianlong dengan sorot mata tajam.

Melihat Xiao Jian, mau tak mau hati Qianlong terasa bergetar. Dia merasa pernah melihat Xiao Jian sebelumnya, entah dimana…

Tangan Xiao Jian bergerak, Erkang dan Ziwei melihatnya. Ziwei buru-buru menghambur dan mendorong Qianlong, “Huang Ama, mari duduk di sini!”

Erkang segera berdiri di samping Xiao Jian, berjaga-jaga kalau sampai dia melakukan sesuatu. Atmosfer ruangan itu tanpa sadar berubah menegangkan. Xiao Jian sadar betul Erkang dan Ziwei berusaha melindungi Kaisar darinya.

Qianlong terus menatap Xiao Jian. dalam hati dia merasa pemuda itu sangat misterius.

“Xiao Jian, karena kau adalah kakak Xiao Yanzi, maka kau juga bisa dibilang anakku. Kulihat kau terpelajar dan berbakat, maukah kau ikut ke Beijing? Kau akan kuberi posisi sehingga bisa membanggakan almarhum orang tuamu yang telah lama meninggal.”

Xiao Jian berkata congkak. “Terima kasih atas niat baik Anda! Tapi aku tidak bersedia! Setiap orang punya prinsip. Aku sudah terbiasa berkelana. Aku tak mau memperoleh gelar dengan menjadi pejabat istana!”

Qianlong menanggapi perkataan Xiao Jian dengan jujur, “Baiklah, aku menghargai keinginanmu!”

Qianlong lalu memanggil Ziwei dan Xiao Yanzi.

“Hari ini, di depan kawan-kawan kalian, aku akan memberi kalian hadiah! Kelak dimana pun kalian berada, hadiah ini akan banyak membantu kalian! Seandainya aku kembali menginginkan nyawa kalian, hadiah ini bisa menyelamatkan nyawa kalian!”

Qianlong mengeluarkan dua lempeng emas dari balik bajunya. “Ini lempeng emas Kaisar. Di istana hanya dua orang menteri militer yang punya. Bahkan Fulun tidak memilikinya! Benda ini mewakili perintahku dan mampu membebaskan kalian dari hukuman mati. Lempengan ini bisa dipakai tiga kali, tidak lebih. Aku perlu mebatasi pemakaiannya agar kalian tidak sembarang memakainya.”

Ziwei dan Xiao Yanzi menatap lempengan itu dengan terkejut. “Huang Ama, kami tak bisa menerimanya…” Ziwei tergagap.

“Kau harus menerimanya. Kau hanya boleh bilang terima kasih, tidak boleh menolak!”

Ziwei menatap Qianlong dalam-dalam. Di dasar mata ptia itu terpancar cinta dan kasih. Mata Ziwei pun basah oleh air mata.

Xiao Yanzi mengambil lempengan itu dan menatapnya penuh perasaan. Dia lalu memamerkannya pada Xiao Jian.

“Lihat! Lempengan emasku! Dengan benda ini, kelak aku tak akan dipancung lagi!”

Hati Xiao Jian bergolak. Benarkanh saat ini Qianlong yang berada di hadapannya? Benarkah orang ini merupakan pembunuh ayahnya? Atau merupakan penolong Xiao Yanzi? Xiao Jian kebingungan. Hatinya mau tak mau tersentuh oleh kasih sayang antara Qianlong kepada Xiao Yanzi. Perlahan-lahan, dia pun menarik diri mundur ke belakang.

Melihat bahasa tubuh Xiao Jian yang melunak, Erkang dan Ziwei lega.

Qianlong menatap Ziwei dan Xiao Yanzi bergantian. “Kalian jagalah diri baik-baik. Yunnan sangat jauh. Perjalanannya sangat panjang. Tubuh Ziwei lemah sementara Xiao Yanzi suka berbuat onar. Aku akan meminta Fulun menyiapkan bekal perjalanan bagi kalian. Uang, pakaian dan obat akan disiapkan. Kalian harus siap seandainya terjadi masalah. Aku akan kembali ke Beijing! Kita berpisah di sini saja!”

Qianlong beranjak menuju pintu. Fulun mengikutinya. Tiba-tiba Ziwei melesat dan menarik tangan Qianlong.

“Huang Ama! aku akan pulang bersamamu!”

Erkang menatap Ziwei tekejut. “Ziwei? Bukannya kau telah memutuskan untuk…”

“Ya, aku tahu! Tapi aku baru bertemu ayahku setelah puluhan tahun! Aku ingin bersamanya! Yunnan itu tak akan kemana-mana! Biarlah tempat itu menungguku saja!’

Erkang menghembuskan napas panjang. Dia menghormati kepututsan Ziwei.

Xiao Yanzi mana bisa tahan tanpa Ziwei? Dia akhirnya juga berkata, “Kalau begitu…, aku juga akan pulang bersama Anda…”

Mendengar ini, Xiao Jian marah sekali. Dia berlari keluar ruangan. Erkang mengejarnya.

Erkang berhasil menyusulnya. “Xiao Jian, di dunia ini benci dan dendam bisa dihapuskan. Kejadian masa lalu sudah berlalu. Siapa yang benar atau salah, aku rasa, kau pun tidak tahu dengan jelas. Jadi, sudahilah semua ini!”

Xiao Jian berdiri tegak, “Aku sangat penasaran! Tadi kau sengaja berdiri di dekatku. Seandainya aku gegabah dan menyerang naga kalian itu, apa kau akan bertarung melawanku?”

“Ya! Aku akan bertarung melawanmu! Ziwei juga! Dia bahkan sudah pernah menghadang tusukan pisau ketika Kaisar diserang setahun lalu. Oleh karena itu dia pasti tak akan ragu menghadangmu. Seranganmu mungkin akan melukai Ziwei, atau aku, atau Yongqi, atau bahkan juga Xiao Yanzi!”

Xiao Jian terkejut. Dia tahu Erkang benar. “Jadi kalian rela berkorban demi dia?”

“Benar! Karenanya jangan bertindak sembarangan. Kau kawan sejati kami, kakak kandung Xiao Yanzi! Jangan sampai kau melukai perasaan kami. Jangan biarkan kami turut menjadi korban dendam kesumatmu!”

Melihat Xiao Jian hanya terpana, Erkang menepuk bahunya. “Ayo kembali ke dalam. Kita keluar begitu saja, mungkin Yang Mulia akan merasa sesuatu yang tidak beres!”

Namun di dalam tak seorang pun memperhatikan kepergian Erkang-Xiao Jian. Qianlong tengah memeluk Ziwei dan Xiao Yanzi sambil bergumam, “Jadi kalian memutuskan pulang bersamaku?”

“Ya! Kami telah memutuskan!”

Qianlong menatap Yongqi. “Bagaimana denganmu?”

“Kalau Xiao Yanzi sudah memutuskan kembali, apalagi aku?”

“Erkang, kau sendiri bagaimana?”

“Mereka bertiga telah memutuskan, aku pun demikian. Kami akan ikut pulang bersama Anda…”

Qianlong berkata lembut, “Pertengkaran kita diakhiri sampai di sini, ya? Seperti bibir dan gigi yang begitu dekat, ada kalanya bibir juga tergigit oleh gigi. Tidak mungkin hanya karena kesal sebab tergigit, kita lantas mencabut gigi. Iya, kan?”

Xiao Jian maju selangkah dan berkata pada Qianlong, “Sejak tadi aku telah melihat semuanya. Arti kehadiran seorang ayah rupanya jauh lebih baik pengaruhnya bagi Xiao Yanzi ketimbang seorang kakak. Dia punya ayah yang begitu baik, memanjakan dan melindunginya, maka semestnya aku merasa tenang. Mereka selalu memandang Anda sebagai pemimpin yang bijak. Kini aku paham. Demi seorang pemimpin yang bijak seperti Anda, aku terpaksa ‘melepaskan tanganku’!”

Qianlong sama sekali tidak mengerti makna kata-kata Xiao Jian. Dianggapnya XiaoJian menyanjungnya sehingga Qianlong amat terharu.

Ziwei dan Erkang paham benar maksud pemuda itu. xiao Jian akhirnya dapat memahami semuanya dan melepaskan dendamnya. Mereka sungguh merasa bersyukur…

***

Setelah Qianlong pergi, Xiao Jian segera berkemas dan bersiap pergi meninggalkan semuanya. Xiao Ynazi mati-matian berusaha menahannya.

“Begitu banyak temanmu di sini, ditambah Xiao Yanzi, masak masih tidak bisa membuatmu tetap tinggal?” tanya Erkang. “Aku sangat terharu dengan ucapanmu kepada Kaisar tadi. Kau sungguh tahu bagaimana memaafkan. Aku sungguh tak sanggup mengucapkan selamat tinggal pada kawan sepertimu!”

“Aku juga tidak tega…” sanggah Ziwei.

Yongqi menimpali, “Kata Huang Ama, kalau kembali nanti, Beliau akan menyelenggarakan pernikahan kami. Apa kau tak mau menghadiri pernikahan adikmu sendiri?”

“Benar! Kalau kau tidak mau datang, aku tak mau menikah!” tegas Xiao Yanzi.

“Apaaa? Tidak mau menikah?” seru Yongqi.

Xiao Jian menatap semuanya lalu berkata penuh makna, “Setelah aku pergi, kalian pasti akan merasa lebih baik!”

“Kenapa kau tidak mau kembali ke Beijing?’ sergah Xiao Yanzi. “Baiklah! Kalau begitu, aku ikut denganmu saja ke Yunnan!”

“Xiao Yanzi! Kau jangan plin plan begitu!” seru Yongqi.

Xiao Yanzi memelototi Xiao Jian. “Kakak macam apa kau ini? Ya sudah! Kalau memang mau pergi, pergi saja sana! Tidak usah peduli padaku lagi! Kelak kalau tiga kesempatan memakai lempeng emas telah habis, biarkan saja kepalaku dipenggal jika melakukan kesalahan lagi!”

Samvil berkata begitu, Xiao Yanzi menangis. Xiao Jian buru-buru menghampirinya, “Aduh, dik, kau jangan menangis…”

“Bagaimana aku tidak menangis? Aku marah! Sangat sangat marah!” Xiao Yanzi menghentakkan kaki.

“Baiklah, baiklah!” Xiao Jian menyerah. “Aku ikut kalian ke Beijing! Kau membuatku tak berdaya, kalian semua membuatku tak berdaya…”

Xiao Jian segera memeluk Xiao Jian dengan girang. “Xiao Jian! meski di istana ada segerombolan serigala menghadangku, aku tak takut lagi! Kau sungguh kakak terbaik di duni!”

Xiao Jian menatapnya penuh kasih sayang. Bibirnya tersungging senyuman.

***

Keesokan harinya semua kembali bersama Qianlong.

Qianlong bersama para gadis duduk di atas kereta, sementara para pria menunggang kuda.

“Bagus sekali! Kalian telah kembali ke sisiku. Hari-hari kembali penuh kebahagiaan. Kelak jangan sampai ada keributan lagi…”

“Anda kelak jangan menakut-nakit kami untuk dipenggal…” kata Xiao Yanzi.

“Tapi kalian juga tak boleh membawa kabur selir kesayanganku lagi…”

“Kalau begitu Huang Ama berhenti mengambil selir lagi, dong! Di sana-sini sudah banyak selir lalu mengambil lagi, itu kan namanya keterlaluan…,” ujar Ziwei.

“”Wah, kalian bahkan mau mengurus berapa banyak selir yang harus kumiliki! Sepertinya aku telah terhipnotis oleh kalian, Putri rakyat jelata!”

Xiao Yanzi dan Ziwei tertawa.

“Ziwei! Xiao Yanzi! Ayo kalian menyanyi untukku! Aku sudah lama tak mendengar kalian bernyanyi!”

“Baik!” keduanya pun mulai bernyanyi.

Di luar Erkang dan Xiao Jian saling bertukar pandang.

“Kau denganr nyanyian bahagia itu? Seperti inilah suaranya! Musiknya paling indah dalam kehidupan ini!” ujar Erkang.

“Aku mengerti,” kata Xiao Jian. “Kau tenang saja! Aku tak akan menghancurkan kebahagiaan ini!”

“Kau bahkan bisa ikut menikmatinya!” tambah Erkang.

Xiao Jian tertawa getir. Dalam hidup ini ada banyak hal tak dapat dihapuskan hanya dengan tawa. Di dasar hatinya, kepedihan akan masa lalunya tetap tak pernah bisa dilupakan.

Namun mukjizat telah muncul untuk mengatur susunan kehidupan sehingga melahirkan keharmonisan serta perdamaian. Xiao Jian menyadari sesuatu, dia mungkin ada di salah satu mukjizat itu…

Tamat…?

Belum.

Bersambung ke episode pamungkas yang ke-15.

Iklan

8 pemikiran pada “[Sinopsis Novel] Putri Huan Zhu/ Huanzhu Ge Ge II Bagian 14

  1. hahaha kaget uni merlin ari kira dah tamat pas ga baca bersambungnya wkkwkwkw, xia jian emang kakak yang baik hati muhaha lanjut finaly uni merlin, jadi ga sabar lihat tayangan remakenya bln besok muhaha

    Suka

  2. critanya tambah seruuu,,,,
    gomawo unni merlin 😀

    walopun dah tau critanya gimana tetap aja baca sinopsisnya jadi kebawa emosinya,, pas yg lucu2 jadi ikut tertawa baca sinopsnya eeeehhh abis ketawa2 n senyum2 sendiri langsung nangis ikut terharu dgn critanya huhuhu,,,

    untung aja baca nih sinop pas tengah malam jadi gak ada yg denger gw ketawa2 n nangis2 sendiri dikamar, ntar dikiranya gw kenapa-napa lg abis ketawa langsung nangis hahahahaha,,, 😀

    Suka

  3. wagh,,klu dilihat dari cerita HZGG 3 ni,,mendingan mereka gk usah ikut huang a ma plng,,mendingan mereka ke da li dan tdk kembali lgi,,(karna ujung2nya/diakhir cerita mrka ttp tinggl di da li) karna di HZGG 3 bnyk terjadi kisah2 menyedihkn di kehidupan mrka,,klu mrka gk ikut huang a ma plng,mungkin gkkn ada tu si “zhi hua” dan “mian yi”,,dan yg lainnya,xiao jian gk sma qing er,mngkn sma yg lainnya,”gadis biasa/gadis desa”..

    tapi kasihan jga ya si zhi hua itu,,gk da gnanya dia nikah sma yong qi,,toh ujung2nya kebongkar jga rahasia mrka,,nikahin zhi hua spya gk kebongkar,,sia2 ja..

    hmm,,walaupun HZGG 3 critanya n sifat,karakter xyz agk berbeda dari HZGG 1-2 tpi artis2 yg meranin cntik2 ya,,
    aq suka sma betty huang yi,dia imut,,suaranya jga bagus..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s